WWE, Jepang Baru, Bruiser Brody, Jose Gonzalez, Invader 1, tuduhan pembunuhan
WWE

WWE, Jepang Baru, Bruiser Brody, Jose Gonzalez, Invader 1, tuduhan pembunuhan

Gulat profesional tidak nyata, tetapi pada 16 Juli 1988 pertengkaran yang dimulai bertahun-tahun sebelumnya, di atas ring, berubah menjadi pembunuhan nyata di ruang belakang arena Puerto Rico.

Pria yang kehilangan nyawanya, ditikam sampai mati di kamar mandi, adalah salah satu bintang terbesar di era itu, salah satu bintang terbesar sepanjang masa di Jepang dan pria yang ikon WWE Mick Foley modelkan dengan gayanya sendiri.

Pria itu terlahir sebagai Frank Goodish tetapi menggunakan nama cincin Bruiser Brody, seorang pria liar yang lebih besar dari kehidupan yang mengayunkan rantai dan terkenal kaku dengan lawan di atas ring.

Dia dibunuh oleh bintang Puerto Rico Jose Huertas Gonzalez, yang bergulat sebagai ‘Invader I’, Gonzalez kemudian dibebaskan dari pembunuhan dengan alasan membela diri dalam persidangan yang gagal karena kurangnya saksi kunci yang tidak dipanggil.

Dua dari saksi tersebut adalah WWE Hall of Famers Dutch Mantel dan Tony Atlas dan dalam serial dokumenter Viceland Sisi Gelap Cincin mereka rekap hari itu dan peran lain WWE Hall of Famer dan ayah dari talenta WWE Primo dan Epico Colon juga dimainkan.

“Para penggemar di Puerto Rico percaya gulat itu nyata,” kata mantan pegulat dan komentator Mantel, yang mengungkapkan panggilan pengadilannya, tiba 10 hari setelah persidangan diadakan.

“Itu adalah alasan utama José dibebaskan – karena mereka percaya Brody adalah karakter ini, sosok psikopat yang tampak liar ini.

“Saya sudah tahu putusannya, sudah terlambat 10 hari, dan itulah mengapa putusan kembali tidak bersalah tetapi tidak bersalah (pembunuhan).

“Jose tidak pernah bersaksi tetapi mereka percaya apa yang dikeluarkan pembelaannya, bahwa dia bertindak membela diri.”

Untuk mengatur adegan untuk tindakan Atlas membela diri itu, Mantel, Abdullah the Butcher (yang akan menjadi lawan Brody pada malam itu) mengatur adegan dan menceritakan berbagai kisah malam itu.

“AKU AKAN MEMBUNUH ORANG ITU”

Bruiser Brody di atas ring dengan rantai merek dagangnya.Sumber: Disediakan

Tapi apa yang memulai darah buruk itu terjadi bertahun-tahun sebelumnya, ketika Brody, yang bekerja keras untuk membuat penonton percaya bahwa karakternya sekeras mungkin diduga memberikan pukulan pada Gonzalez yang lebih muda.

Mantel mengakui bahwa dia tidak pernah sekalipun bergulat dengan Brody dalam karir yang panjang dan bahkan menghindar untuk melakukannya.

“Dia, pada saat itu, salah satu bintang terbesar di dunia,” kata Mantel.

“Saya tidak pernah memiliki kecocokan dengan Brody (karena) dia akan mengalahkan Anda.”

Itu adalah klaim Atlas lebih dari didukung.

“Dia pria yang cukup baik, jika dia menyukaimu,” kata Atlas tentang Brody.

“Jika dia tidak menyukaimu, dia akan menghajarmu habis-habisan.

“Saya telah melihat Brody berkali-kali membawa orang-orang ke dalam ring dan memukuli mereka tanpa ampun, dia hanya akan memukuli mereka sampai mati.”

Salah satu korbannya, di tahun 70-an, bertahun-tahun sebelum ini terjadi adalah Gonzalez dan bisa dibilang dia mungkin tidak akan pernah melepaskannya.

“Brody dan ‘Invader’ tidak terlalu peduli satu sama lain, kepribadian mereka, tidak cocok, mereka cocok bahkan ada yang tidak beres,” kata Mantel.

Mantel Belanda ada di Puerto Rico.Sumber: Disediakan

“Pada pertengahan 70-an, mereka mempersiapkan Jose Gonzalez untuk menjadi bintang Puerto Rico berikutnya, Bruiser Brody datang dan bertanding dengannya dan mengalahkannya.”

Sekali lagi Atlas memverifikasi cerita itu dalam detail grafis sebelum mengulangi apa yang di belakang akan menjadi ancaman mengerikan yang diduga dibuat.

“Dia marah, kepalanya seperti labu,” kata Atlas.

“Brody memukulinya dengan sangat buruk sehingga SD (Jones – pegulat lain) harus membawanya (Gonzalez) ke rumah sakit dan dia menoleh ke SD Jones dan berkata ‘suatu hari saya akan membunuh orang itu’.”

APAKAH FAKTOR UANG DAN KEKUATAN?

Pada saat 1988 berguling-guling Bruiser Brody berusia 42 tahun dan bintang dunia yang mapan tetapi dua dunianya – dunia gulat, dan dunia pribadinya terpisah.

Dia telah menikahi seorang wanita kelahiran Selandia Baru bernama Barbara, yang dia temui ketika dia bekerja di sebuah hotel di Australia dan pasangan itu memiliki seorang putra – Geoff, lahir pada tahun 1980.

Dia mengatakan bahwa suaminya adalah pria yang peduli dan bahkan tidak dekat dengan para penggemar wildman di seluruh dunia yang suka menonton pemukulan di atas ring.

“Frank sangat pendiam, sangat cerdas, dia tidak pernah melupakan siapa dirinya. Dia tidak pernah menjadi karakter yang dia ciptakan, ”kata Goodish.

“Ketika Geoff lahir, dia sangat berubah karena dia ingin menafkahi putranya.”

Keinginan untuk menafkahi putranya dan bakat alaminya sendiri untuk bisnis itu menyebabkan pemesanan acara utama tetapi juga keinginan akan uang dan kepemilikan.

Keduanya ikut bermain di Puerto Rico.

Sebelum terbang ke wilayah yang dijalankan oleh Carlos Colon dan dipesan (pembukuan dalam gulat memutuskan siapa yang menang dan kalah) oleh Gonzalez, Brody membuat wahyu kepada wasit Gulat Kejuaraan Kelas Dunia David Manning — perusahaan Puerto Rico berutang kepadanya sejumlah uang yang layak, dan dia mendapatkan apa yang dia lewati.

Carlos Colon adalah kepala perusahaan Puerto Rico dan bintang utama pada saat itu.Sumber: Disediakan

“Saya sedikit khawatir karena Frank akan pergi ke Puerto Rico untuk bergulat dan dia berkata mereka berutang kepadanya sekitar US$25.000, kata Manning.

“Frank mengatakan bahwa dia telah meminta uang dengan sopan – sebelum dia pergi, dia berkata ‘Saya akan kembali dengan uang saya, jika saya harus menghajar mereka semua, saya akan mendapatkan uang saya’.”

Brody tidak hanya mengejar uang yang terutang tetapi dia menghasilkan banyak sebagai salah satu bintang top dalam gulat Jepang dan ingin benar-benar membeli saham kepemilikan organisasi Puerto Rico – dan sarannya adalah jika dia mendapatkan kepemilikan, dia mungkin terlihat untuk menyingkirkan musuh lama Gonzalez, yang pada saat itu berduka atas kematian putrinya yang berusia tiga tahun, yang tenggelam dalam sebuah kecelakaan.

“Dia menghasilkan banyak uang di Jepang dan dia ingin berinvestasi dalam promosi,” kata Mantel.

“Ada pemilik sebagian, Victor Quinones, yang memiliki 10 persen tetapi sebagian besar dimiliki oleh Gorilla Monsoon dan Quinones menengahi kesepakatan antara Monsoon dan Brody, yang akan membuat Brody menjadi pemilik minoritas.

“Dia menyebutkan jika dia mengambil alih dia akan memecat Invader, yang baru saja kehilangan putrinya yang berusia tiga tahun dalam kecelakaan kolam renang.

Tambahkan semua bahan itu, itu seperti api dan bensin, ledakan akan terjadi dan itu terjadi.

Pada pagi hari pertunjukan dan penikaman, Brody memberi tahu Atlas saat sarapan bahwa itu adalah kesepakatan yang selesai.

“Saya pergi sarapan dengannya dan dia berkata kepada saya ‘Saya menunggu lama untuk masuk ke sini, Anda akan melihat banyak perubahan’,” kata Atlas.

ditikam di kamar mandi

Berita tentang hal itu tampaknya telah tersaring karena pada sore hari, Atlas dan Mantel selanjutnya melihat Brody menunggu di depan hotel untuk menungganginya ke arena.

Orang yang seharusnya menjemputnya tidak lain adalah si pemesan, Gonzalez.

Dia tidak muncul, jadi Brody menumpang dengan Mantel dan Atlas.

Hall of Famer WWE Tony Atlas bersama Brody di rumah sakit dan seharusnya menjadi saksi kunci.Sumber: Disediakan

Ketika mereka sampai di arena, baik Mantel maupun Atlas melaporkan bahwa Gonzalez, Colon dan Quinones sedang duduk berkerumun, tidak berbicara — sebelum Gonzalez bangkit menatap Atlas dan berjalan keluar.

Untuk bagiannya Mantel mengatakan itu “aneh”.

Kemudian Gonzalez kembali dari kamar mandi dan satu dekade darah buruk mulai tumpah.

“Ketika Jose kembali, dia mengenakan handuk di atas kepalanya dan berkata ‘Brody, bisakah saya berbicara dengan Anda sebentar, tolong’, kata Atlas.

“Brody bilang ‘yeah’ masuk ke sana (mandi) dan saat itulah itu terjadi.

“Carlos menatapku dan aku mendengar suara, Brody setengah membungkuk, kupikir Jose memukul Brody.

“Lalu dia berteriak lagi.

“Saya melihat wajah Jose dan mereka merah padam.

“Kemudian saya melihat pisau di udara dengan darah menetes darinya, saya melompat dari kursi saya, melingkarkan lengan saya di pinggang Brody agar tenggorokannya tidak terpotong dan ketika saya melakukannya, pisau itu turun dan memotong kuncir kudanya. mati.

“Colon menahan Jose ke dinding dan berteriak ‘tidak Jose, tidak Jose.”

Brody kemudian mengatakan sesuatu yang Atlas anggap aneh.

“Dia berkata ‘jangan biarkan mereka menyakitiku lagi’ mereka, bukan dia – Carlos mencoba mendekati Brody setelah aku membaringkannya, aku berkata tenang, aku akan menjatuhkanmu.”

Brody kemudian menyuruh Atlas untuk menyerahkan Colon kepadanya sebelum dia berkata kepada Colon ‘beri tahu istri saya bahwa saya mencintainya.’

Mantel mengatakan yang bisa dia lakukan hanyalah menyaksikan Gonzalez akhirnya pergi.

“Dia berjalan di sekitar kaki Brody, mengambil kuncinya dan dia pergi, dan bajunya robek yang memberi tahu saya apa pun yang terjadi adalah konfrontasi fisik dengan Brody.

BERJUANG UNTUK HIDUPMU

Butuh paramedis 45 menit untuk sampai ke arena yang penuh sesak dan membawa Brody ke rumah sakit tempat Atlas pergi bersamanya dan sementara dokter memperlakukan penusukan sebagai rutinitas, luka Brody cukup besar.

Kembali ke arena, pegulat lain menyampaikan cerita mereka langsung ke polisi, yang merasa itu mungkin sudut pandang yang ditulis – Mantel tidak menginginkannya.

“Saya ingin berada sejauh mungkin dari ruang ganti itu.

“Lalu saya melihat Invader kembali, mengenakan baju baru, dan saya berpikir betapa hebatnya orang ini.”

Atlas meskipun berusaha menyelamatkan nyawa teman-temannya, memohon kepada dokter.

“Dokter keluar dan dia berkata ‘Tony dia memiliki dua luka delapan inci, kami mendapatkan ususnya kembali, satu-satunya hal yang harus kami khawatirkan sekarang adalah hatinya diiris’.

Bruiser Brody pada 1980-an.Sumber: Disediakan

“Dia bilang ‘dia stabil tapi kamu harus pulang karena semua orang di sini lebih takut padamu.’”

Kembali di arena polisi bertanya kepada Atlas yang kembali apakah dia melihat penggemar yang melakukannya, sebelum Atlas marah.

Atlas kemudian menunjuk Gonzalez sebagai pelakunya.

“Dia memberi tahu polisi ‘itu orang yang harus Anda tangkap’ dan menunjuk Jose Gonzalez,” kata Mantel.

Atlas bergulat satu atau dua menit pertandingan dengan Iron Sheik yang legendaris dan ketika Sheik mengetahui kebenaran tentang insiden itu, dia meninggalkan pertandingan.

Atlas menghabiskan malam di pantai, takut akan nyawanya sendiri.

SETELAHNYA

Upacara peringatan in ring di Jepang bersama Barbara dan Geoff Goodish.Sumber: Disediakan

Setelah semua itu, Barbara Goodish dibangunkan larut malam oleh telepon rumahnya ketika istri Colon, Nancy, mengatakan kepadanya bahwa dia perlu datang ke Puerto Rico.

Itu adalah berita yang akan dikonfirmasi Mantel sebagai kecelakaan.

Malam itu Brody meninggal di ranjang rumah sakit karena luka yang ditimbulkan. Meninggalkan seorang janda dan seorang putra.

Mereka secara tragis mengetahui berita itu di bandara — ketika Barbara Goodish bertemu dengan Abdullah si Jagal dan bertanya di mana suaminya.

“Dia pergi” adalah jawabannya.

Dari sana seorang istri dan putranya harus mengkremasi Brody di Puerto Rico, dia berada di peti mati biru yang dipilih oleh putranya di pemakaman.

“Saya tahu penyerang melakukannya, dari apa yang saya dengar tentang itu, seluruh kasus pengadilan adalah palsu,” kata Barbara Goodish.

Adapun Gonzalez dia segera membuat jaminan dan kemudian dibebaskan.

Itu masih membuat Atlas marah karena persidangan itu lelucon dan dia tidak diizinkan untuk memberikan akunnya.

Sekitar 30 tahun kemudian Geoff Goodish memberikan batu nisan seorang putra yang kehilangan ayahnya.

“Keadilan akan menjadi hebat,” kata Goodish.

“Keadilan pribadi akan lebih baik daripada keadilan hukum secara jujur.”

*Carlos Colon dan Jose Gonzalez didekati oleh produser tetapi dilaporkan menolak untuk diwawancarai.

Posted By : hongkong prize