Seri Tes Australia vs Sri Lanka;  pilihan, berita tim, Glenn Maxwell, Mitchell Starc, siapa yang bermitra dengan Nathan Lyon, siapa Matthew Kuhnemann?
Cricket

Seri Tes Australia vs Sri Lanka; pilihan, berita tim, Glenn Maxwell, Mitchell Starc, siapa yang bermitra dengan Nathan Lyon, siapa Matthew Kuhnemann?

Australia kembali ke Sri Lanka untuk pertama kalinya sejak 2016 dan didukung oleh serangkaian kemenangan bersejarah melawan Pakistan awal tahun ini.

Tapi sementara Pat Cummins memiliki sisi yang sebagian besar menetap untuk seri itu – mereka hanya menggunakan 12 pemain di tiga Tes – kali ini jelas kurang begitu.

Tonton Tur Australia di Sri Lanka. Setiap T20, ODI dan Test Match Live & On-Demand di Kayo. Baru mengenal Kayo? Coba Gratis 14 Hari Sekarang >

Australia mengira sedang menuju ke seri dua-Test dengan enam teratas – David Warner, Usman Khawaja, Marnus Labuschagne, Steve Smith dan Travis Head – diatur dalam batu.

Cedera hamstring pada Head, bagaimanapun, telah membuat para pemilih pusing.

Glenn Maxwell telah ditambahkan ke skuad Tes dan bisa menambah penghitungan tujuh pertandingan, yang terakhir datang lima tahun lalu. Maxwell adalah salah satu pemain spin yang lebih baik di skuad Australia dan membanggakan abad Uji di India tetapi dia memiliki kriket bola merah yang terbatas baru-baru ini di bawah ikat pinggangnya.

Seri Tes Australia vs Sri Lanka;  pilihan, berita tim, Glenn Maxwell, Mitchell Starc, siapa yang bermitra dengan Nathan Lyon, siapa Matthew Kuhnemann?
Glenn Maxwell bisa menjadi line untuk penarikan kembali Tes.Sumber: AFP

Pilihan lain untuk posisi nomor lima termasuk serba Mitchell Marsh dan penjaga gawang Josh Inglis, yang dipandang sebagai baris berikutnya jika performa Alex Carey menurun.

Masa depan jangka panjang Alex Carey sebagai penjaga gawang masih belum jelas, tetapi dia membeli banyak waktu selama tur Pakistan tahun ini, di mana dia mencatatkan rata-rata 59,66 dengan tongkat pemukul dan lebih bersih dengan sarung tangan.

Namun, dalam pembalikan total tur di negara asalnya, serangan bowling Australia-lah yang menjadi subjek sebagian besar perdebatan.

Australia hampir pasti akan menggelar “operasi dua putaran”, sebagaimana Nathan Lyon menyebutnya, dengan lapangan di Galle diperkirakan akan berubah drastis sejak hari pertama.

Kami telah melihat putaran memainkan peran besar dalam ODI, dengan Sri Lanka memenangkan pertandingan keempat setelah mengalahkan putaran 43/50.

Kondisinya agak akan bermain di luar kendali Australia dan menjadi tuan rumah, dengan harapan para turis bergantung pada kemampuan mereka untuk beradaptasi dengan cepat, memukul dengan sabar, dan menemukan kombinasi bowling yang kuat.

Cedera Travis Head telah membuat sakit kepala seleksi.Sumber: AFP

Sri Lanka menang secara komprehensif terakhir kali Australia melakukan tur pada tahun 2016 dengan spinner lengan kiri Rangana Herath memimpin kemenangan 3-0 dengan 28 wicket di 12,75.

Penampilan tersebut menambah gambaran bahwa pemukul Australia tidak terkenal sebagai pemain spin kelas dunia, dengan pengecualian yang jelas bagi Smith dan mungkin Warner.

Tetapi sisi lain dari koin adalah bahwa Australia juga jauh dari yang terbaik dalam memanfaatkan kerajinan, terutama melawan negara-negara yang lebih berpengalaman dalam kondisi pemintalan.

Pada 2016, produksi 16 wicket Lyon pada 31,93 dianggap jauh di bawah apa yang dimungkinkan mengingat dominasi Herath.

Dia kembali pada tahun 2022 sebagai bowler yang lebih baik dan jauh lebih berpengalaman – satu dengan 427 Test wickets di 32,15 – tetapi tanpa pilihan luar biasa untuk bermitra dengannya.

Dengan demikian, ada kekhawatiran atas kemampuan Australia untuk menurunkan jumlah putaran yang mengancam dengan kekuatannya yang jelas di sektor bowling cepat.

Mitchell Swepson secara luas diharapkan untuk bermitra dengan Lyon dalam Tes pertama – seperti yang dia lakukan dua kali di Pakistan – meskipun ada kekhawatiran yang jelas dan dapat dibenarkan.

Pada usia hampir 29 tahun, dan dengan 53 pertandingan kelas satu di belakangnya, Swepson bukanlah pendatang muda.

Mitchell memantapkan Topi Hitam pada Hari 1 | 02:00

Penghitungan karirnya dari 156 wicket kelas satu di 35,82 tidak untuk diejek, tetapi juga tidak menunjukkan pemain yang siap tampil di panggung dunia.

Swepson mendapat kesempatan yang telah lama ditunggu-tunggu untuk melakukannya di Pakistan dan mengambil dua gawang di 133,00 dengan tingkat serangan 272,0.

Dia kurang beruntung, terutama di Tes kedua, karena tidak memiliki lebih banyak gawang – tetapi dia gagal mencetak gol di penentuan di mana Lyon mengambil 5-83 di babak keempat.

Mengingat Swepson bowls leg-spin, dan Lyon ortodoks lengan kanan yang secara historis kurang kuat, Anda tidak akan mengharapkan celah di kolom gawang menjadi begitu besar terlepas dari pengalaman.

Meskipun demikian, Lyon mendukung mitra putarannya, menunjuk pada kurangnya putaran yang ditawarkan untuk sebagian besar seri Pakistan.

“Saya sangat senang dan sangat senang dengan kemitraan kami di Pakistan,” kata Lyon.

“Saya tahu dia (Swepson) mungkin tidak memiliki tur yang ideal, tetapi dia adalah pemain yang sangat fokus pada tim dan kami mendapatkan hasil tim yang tepat.

“Saya sangat senang dengan kemitraan kami. Saya pikir masih banyak pembelajaran bagi kami berdua, terutama di belahan dunia ini.

“Kami senang dengan tantangan yang akan datang, kami tahu ini akan menjadi kerja keras, tetapi itu akan sangat menyenangkan.”

Namun, perlu dicatat bahwa empat pemintal Australia lainnya akan tetap bertahan di Sri Lanka; Ashton Agar, Matthew Kuhnemann, Jon Holland dan Todd Murphy.

Cedera memungkinkan, tidak ada yang akan menganggap diri mereka jauh dari tempat Tes seperti yang terlihat di awal tahun.

Matthew Kuhnemann telah muncul sebagai shock bolter untuk Tes pertama.Sumber: News Corp Australia

Kuhnemann adalah bukti nyata yang tiba-tiba didorong ke arena internasional awal bulan ini.

Tidak tersedianya Adam Zampa (cuti orang tua) dan Agar (strain sampingan) membuat Kuhnemann yang berusia 25 tahun mendapatkan anggukan untuk ODI kedua, sebelum ia ditahan atas Swepson untuk dua pertandingan berikutnya.

Sebelum seri, ia hanya memainkan 24 List A dan 11 game kelas satu.

Apa artinya bagi peluang Tes Swepson untuk diperdebatkan, tetapi itu akan menunjukkan bahwa dia jauh dari kunci dalam seri Tes.

Mitra pilihan Australia lainnya untuk Lyon kemungkinan adalah Agar, baik untuk pengalaman dan kemampuannya untuk mengubah bola ke arah lain dengan pemintal jari lengan kirinya.

Dia tetap di bawah awan cedera untuk kedua Tes, bagaimanapun, yang bisa membuka pintu bagi Kuhnemann untuk menyelinap ke skuad Tes yang tepat.

Kuhnemann menikmati musim terobosan Sheffield Shield di mana dia menjadi pemintal terkemuka dengan 25 wicket pada 31,88.

Tidak jauh di belakang adalah Victoria’s Holland – yang bermain untuk Australia pada tur terakhir Sri Lanka – dengan 20 wicket di 32,10.

Dia dilarikan ke tim Australia A minggu ini untuk pertandingan empat hari melawan Sri Lanka A, memberinya kesempatan untuk mengesankan pemilih pada saat terakhir.

Holland sejak itu diminta untuk tetap tinggal di Sri Lanka untuk “membantu persiapan pertandingan Tes dan untuk mengembangkan pengalaman dalam kondisi anak benua”, kata Cricket Australia dalam sebuah pernyataan.

Juga hadir Murphy anak muda, meskipun dia dianggap sebagai prospek jangka panjang yang belum siap untuk arena Tes. Tempat skuad Agar, jika dia dikesampingkan, diharapkan pergi ke Kuhnemann atau Belanda.

Dalam hal serangan bowling cepat, Cummins adalah kunci yang jelas sebagai kapten Uji, hanya menyisakan satu tempat lagi yang tersedia.

Josh Hazlewood akan berduel dengan Mitchell Starc untuk tempat bowling cepat kedua.Sumber: AFP

Mitchell Starc dan Josh Hazlewood akan berduel untuk posisi itu – dan sulit untuk memisahkan keduanya.

Starc adalah pendukung yang lebih baik dari ayunan terbalik, yang tidak terlalu penting di Sri Lanka di mana putaran mendominasi percakapan.

Seri Pakistan adalah salah satu yang melelahkan untuk semua bowler cepat tetapi Starc memiliki beberapa periode sukses dengan seni, dan mengambil delapan wicket di 34,12, yang bukan prestasi kecil dalam kondisi ramah-batter.

Selanjutnya, kemampuannya untuk membuat terobosan lebih awal – lihat Rory Burns; 2021-22 Abu – tidak boleh diremehkan.

Di sisi lain, Hazlewood sangat ekonomis di semua format sejak Piala Dunia T20 tahun lalu dengan bowling garis-dan-panjang mencapai tingkat konsistensi baru.

Dia memainkan satu Tes di Pakistan dan dipukul hanya dengan 1,96 run over, sementara tingkat ekonominya di T20 dan ODI bulan ini adalah 4,92 rendah.

Selectors condong ke arah Starc di Pakistan dan, pemulihannya dari ketegangan samping memungkinkan, ia tampaknya paling mungkin untuk mempertahankan tempatnya di Test XI.

Sementara itu, Australia juga dapat memanggil pahlawan kultus Ashes Scott Boland, yang menjadi cadangan dan baru saja mengambil 4-38 di babak pertama melawan Sri Lanka.

Tes pertama dimulai pada hari Rabu.

Posted By : result hk 2021