MotoGP 2022 Argentina Grand Prix, Termas de Rio Hondo, hasil, kedudukan, Aleix Espargaró, Aprilia, Jack Miller, Ducati
Motorsport

MotoGP 2022 Argentina Grand Prix, Termas de Rio Hondo, hasil, kedudukan, Aleix Espargaró, Aprilia, Jack Miller, Ducati

Untuk kedua kalinya dalam tiga balapan, MotoGP menghadirkan pemenang perdana, tetapi kemenangan Aleix Espargaro bukanlah kesuksesan musim kedua.

Tidak ada yang menunggu lebih lama dalam sejarah kelas utama untuk mengklaim kemenangan pertama selain Espargaró, dan emosinya yang tertahan selama 12 tahun akhirnya dilepaskan ketika ia mengambil bendera di Termas de Rio Hondo untuk memenangkan Grand Prix Argentina.

Kemenangan penting dia dan Aprilia mencuri berita utama, tetapi kesuksesan nyata mereka adalah konsistensi yang mengantarkan sang pebalap ke puncak klasemen.

Saksikan setiap latihan, kualifikasi, dan balapan Kejuaraan Dunia MotoGP 2022 secara langsung dan bebas iklan selama balapan di Kayo. Baru mengenal Kayo? Coba 14 hari gratis sekarang >

Memang konsistensi adalah tema yang berkembang musim ini, dan kurangnya konsistensi di Ducati dan Honda merugikan kedua merek tersebut dengan menghadapi rival yang bahkan tidak spektakuler tetapi sangat disiplin sejauh ini pada tahun 2022.

Inilah yang kami pelajari dari Grand Prix Argentina yang mengesankan dan emosional.

ALEIX ESPARGARÓ MEMBUAT SEJARAH

Dia membutuhkan 200 balapan, dalam musim penuh waktu ke-12 di MotoGP, tetapi Aleix Espargaró akhirnya menjadi pemenang kelas utama, dan Anda akan sulit sekali menemukan orang yang tidak senang melihatnya di tangga teratas podium.

Hasil di Argentina adalah salah satu untuk buku-buku sejarah.

Polenya pada hari Sabtu adalah yang pertama Aprilia di MotoGP dan hanya ketiga di kelas utama, tim Italia akhirnya mengambil langkah terakhir menuju depan lapangan sejak kembali ke kategori pada tahun 2015.

Hal itu juga membuat Espargaró menjadi langka sebagai pebalap pertama yang merebut pole position untuk tiga pabrikan berbeda di era MotoGP, dua sebelumnya diraih Yamaha pada 2014 dan Suzuki pada 2015.

Kemenangan di grand prix ke-200-nya juga memecahkan rekor yang agak tidak menyenangkan untuk sebagian besar balapan dimulai sebelum kemenangan perdananya di kelas utama, gelar yang sebelumnya dipegang oleh Danilo Petrucci setelah 124 entri.

Foto oleh Juan Mabromata / AFP.Sumber: AFP

Espargaró juga dengan senang hati menurunkan dirinya dari puncak klasemen untuk sebagian besar balapan tanpa kemenangan balapan, yang kembali dipimpin oleh Colin Edwards dari Amerika pada 196 start.

Dan untuk semua pembuatan sejarah itu, Espargaró menempatkan dirinya di puncak klasemen kejuaraan, tujuh poin di depan Brad Binder dari KTM dan poin kesembilan di depan mantan pemimpin Enea Bastianini.

Emosi Espargaró terlihat jelas segera setelah mengambil bendera dan setelah upacara podium. Tidak hanya dia menunggu lama, tapi itu juga sulit.

Baru tiga tahun yang lalu dia mempertimbangkan untuk berhenti balapan sama sekali setelah tiga musim yang sulit dihabiskan untuk membangun kembali Aprilia yang telah menghasilkan hasil terbaik dari sepasang tempat keenam dan membuatnya terkubur di klasemen gelar.

“Saya tidak punya energi, tangki benar-benar kosong,” katanya kepada MotoGP. “Saya berbicara dengan istri saya dan saya berkata ‘Laura, saya tidak bisa melanjutkan, saya tidak menikmatinya [racing]. Saya masih muda; mari kita coba melakukan hal lain’.

“Dan dia banyak membantu saya — banyak — dan juga dengan kedatangan [Aprilia CEO] Massimo Rivola semuanya mulai berubah.

“Jadi saya masih percaya pada proyek itu, dan akhirnya saya pikir kami pantas mendapatkannya karena kami bekerja sangat, sangat keras.”

MOTORSPORT LEBIH BANYAK

DOLLAR DITOLAK: Christian Horner mengatakan Daniel Ricciardo menolak tawaran “stratosfer” untuk tinggal di Red Bull Racing

THREE’S A CROWD: F1 mendapatkan balapan ketiga di AS dengan balapan malam Las Vegas yang baru

‘BERJUANG MENTAL’: Lewis Hamilton terbuka pada setan pribadi

Dan di salah satu awal musim MotoGP yang paling tidak terduga, menampilkan sembilan peraih podium berbeda dalam tiga balapan dan tiga pabrikan berbeda sebagai pemenang, tidak ada alasan bagi Espargaro yang diremajakan untuk tidak puas.

Rekan setimnya Maverick Vinales juga perlu disebutkan. Pembalap Spanyol mengisyaratkan menjelang akhir pekan bahwa ia menemukan sesuatu yang terlambat di Indonesia, yang kedua dari dua balapan pembuka yang sulit, yang akan membantunya membuka potensi RS-GP, dan kelima di grid dan ketujuh di bendera adalah pembenaran. atas optimismenya. Jika dia hanya akan menjadi lebih kuat dari sini, Aprilia tiba-tiba akan hadir sebagai kekuatan musim ini.

celakalah honda setelah akhir pekan yang pahit

Anda tidak akan memilih Aleix mendapatkan kemenangan perdana sebelum adik laki-laki dan pembalap pabrikan Honda Pol, tapi mungkin itu hanya berfungsi untuk menekankan awal yang menyakitkan hingga 2022 untuk Honda Racing Corporation.

Keuntungan Aprilia adalah kerugian Honda. Dengan penghuni ruang bawah tanah biasa yang menikmati bentuk kemenangan balapannya, Honda ditinggalkan untuk menopang tabel kejuaraan konstruktor di wilayah yang sangat asing bagi marque Jepang yang dulunya merupakan pemimpin olahraga yang tak terkalahkan.

Motor baru ini jelas memiliki potensi, sebagaimana dibuktikan oleh kemenangan miring Espargaró di Qatar, tetapi pembalap Spanyol itu, yang memimpin tim tanpa kehadiran Marc Márquez, tidak dapat memanfaatkannya sejak itu. Pertunjukan yang buruk di Indonesia setidaknya bisa dianggap sebagai hasil dari revisi casing Michelin, tetapi kejatuhannya saat dalam pertempuran untuk podium dengan lex Rins adalah pil pahit yang harus ditelan. Setidaknya dia akan mendapatkan tempat keempat yang layak dan mengambil beberapa poin dari pemimpin baru Suzuki di klasemen tim.

Foto oleh Juan Mambromata / AFP.Sumber: AFP

Itu membuat Takaaki Nakagami dari LCR sebagai pebalap terdepan, pebalap Jepang itu pulang ke posisi 12 — mengesankan mengingat dia tidak seharusnya balapan sama sekali dengan diagnosis COVID-19 sampai pembatalan hari Jumat memberinya cukup waktu untuk tes negatif dan melakukan penerbangan ke Argentina.

Tapi itu bukan hanya poin yang hilang dari kontrak Espargaró; dia melepaskan kesempatan untuk menangkap peluang Hondanya dengan kuat sebelum Márquez mendapat kesempatan untuk membiasakan diri dengan motor yang menolaknya begitu dramatis di Indonesia. Tidak jelas berapa lama waktu yang dibutuhkan, tetapi itu pasti akan datang lebih cepat daripada nanti.

Berita tentang apakah Marc Márquez akan fit untuk balapan setelah diagnosisnya dengan penglihatan ganda dua minggu lalu diharapkan segera.

MOMENTUM MILLER BERHENTI, BAGNAIA KEMBALI

Jack Miller tampaknya membangun sedikit momentum yang berguna selama dua putaran pertama, dengan kualifikasi yang kuat di Qatar dan balapan yang memperebutkan podium di Indonesia, tetapi terhenti di Argentina.

Kecelakaan di kualifikasi dalam perjalanannya ke urutan 11 adalah pertanda dari hal-hal yang akan datang, dan dia kemudian dihukum tiga tempat karena menghalangi Fabio Quartararo.

Dia mulai dari posisi ke-14, dan meskipun ada kecelakaan di depannya, di situlah dia selesai.

“Saya tidak pernah melakukan balapan tanpa melewati satu orang pun sepanjang hidup saya. Bagi saya itu adalah pukulan besar, ”kata orang Australia, per Crash.net. “Rasanya tidak enak. Kami semua bekerja sangat keras sekarang untuk memahami apa masalahnya dan mencoba dan menemukan solusi secepat mungkin.”

Foto oleh Juan Mabromata / AFP.Sumber: AFP

Miller tidak bisa melepaskan grip dari GP22-nya di permukaan Termas yang kotor dan berdebu. Dia menghabiskan seluruh balapan dengan religius di jalur balap yang paling menarik, tidak dapat menyimpang karena takut dia terkunci, sehingga merampas kesempatannya untuk membuat kemajuan dengan sepeda yang jelas memiliki potensi.

Rekan setimnya, Francesco Bagnaia, menunjukkan performa yang sangat dibutuhkan. Runner-up kejuaraan tahun 2021 itu tampak frustrasi setelah tersingkir lagi di Q1, tetapi perubahan pengaturan sebelum balapan membantunya mengatasi ketidakbahagiaan motor dengan trek lebih mudah daripada Miller, dan dia masuk ke urutan kelima dengan bendera.

Pembalap Ducati beruntung pertarungan di lini depan begitu bergejolak musim ini. Miller dan Bagnaia masing-masing berjarak 30 dan 33 poin dari keunggulan, tetapi tantangan kejuaraan mereka bisa saja berakhir jika ada pembalap lain yang melangkah untuk mengambil kerah musim ini. Mereka berdua membutuhkan konsistensi untuk kembali ke sana dari sini.

KEJUARAAN KONSTRUKSI KONSISTENSI

Suzuki belum mencapai langkahnya sejauh musim ini, tetapi meninggalkan Argentina di puncak klasemen tim setelah konsistensi yang hampir metronomis dari kedua pebalap. Baik lex Rins maupun Joan Mir tidak finis di luar tujuh besar, dan momentum tim semakin meningkat seiring berjalannya tahun, dengan peringkat ketiga dan keempat akhir pekan ini merupakan hasil gabungan terbaik mereka sejauh ini.

Foto oleh Juan Mabromata / AFP.Sumber: AFP

Hal yang sama terlihat jelas di klasemen pembalap, dengan Aleix Espargaró memimpin dengan tiga finis 10 besar di depan Brad Binder, yang belum memenangkan balapan musim ini, dan pemenang putaran satu Enea Bastianini, yang tidak turun lebih rendah dari urutan ke-11. Pertimbangkan juga bahwa hasil tidak menentu Miguel Oliveira di kedua sisi kemenangannya di Indonesia, yang terdiri dari crash dan tempat ke-13, telah membuatnya turun di urutan ketujuh terlepas dari trofi.

Ini merupakan awal yang cerdik untuk musim ini, dengan tidak ada pebalap atau tim yang mampu memimpin kejuaraan dengan jelas. Merumuskan hasil yang konsisten untuk poin terhormat selesai di awal tahun akan sangat berarti ketika poin dihitung terlambat.

Kabar baik untuk juara bertahan Fabio Quartararo, yang hanya terpaut 10 poin dari pimpinan meskipun kekecewaan yang tampaknya tak ada habisnya dengan motornya.

MEKANIK ADALAH PAHLAWAN TANPA TANJUNG MOTORSPORT

Kata terakhir harus ditujukan kepada beberapa pahlawan motorsport tanpa tanda jasa, para mekanik, yang bekerja keras memastikan balapan ini bisa terus berlanjut setelah penundaan pengiriman mengancam akan merusak kembalinya MotoGP pasca-pandemi ke Argentina.

Masalah teknis dalam penerbangan dari Indonesia memaksa salah satu dari lima pesawat yang mengangkut sepeda dan peralatan ke Termas de Rio Honda untuk mundur, tetapi itu juga mengalami masalah pada rute di Kenya. Sementara beberapa tim dibiarkan tanpa peralatan tambahan, yang lain tidak memiliki apa-apa — tidak ada sepeda, tidak ada infrastruktur garasi, tidak ada kulit — yang memaksa pengocokan aksi trek hari Jumat menjadi hari Sabtu yang sekarang penuh sesak.

Namun kedatangan kargo pada Jumat malam mengharuskan mekanik dari beberapa tim untuk bekerja sepanjang waktu agar siap tepat waktu untuk Sabtu pagi, tidak tidur dan hampir tidak makan untuk memastikan latihan dan kualifikasi dapat berlangsung untuk balapan pada hari Minggu.

MotoGP mencatatkan rekor 21 balapan musim ini, dan meskipun itu bagus untuk para penggemar yang menonton dari rumah dan di daftar sirkuit yang terus bertambah yang menjadi tuan rumah balapan dan juga bagi para pebalap yang mendapatkan lebih banyak kesempatan untuk memperjuangkan hasil, mekaniklah yang melakukan yang sebenarnya. kerja keras untuk membuat musim berjalan lancar.

Mereka yang pertama tiba dan yang terakhir pergi, sering kali bekerja berjam-jam dan sulit untuk mempersiapkan garasi dan sepeda motor untuk beraksi dan mencoba yang terbaik untuk melewati jet lag.

Mereka benar-benar diuji di Argentina, dan itu akan berlanjut ke Grand Prix Amerika Serikat akhir pekan ini, setelah itu mereka akhirnya akan mendapatkan waktu istirahat yang sangat dibutuhkan untuk memulihkan diri di kandang sebelum balapan Eropa yang tidak terlalu melelahkan. satu zona waktu.

APA BERIKUTNYA?

Grand Prix Amerika Serikat di Sirkuit Austin Amerika menyusul akhir pekan ini. Latihan dimulai pada pukul 12:55 pada hari Sabtu, dan balapan dimulai pada pukul 04:00 pada hari Senin.

Anda dapat menonton setiap sesi latihan, kualifikasi, dan balapan di Grand Prix Amerika Serikat 2022 secara langsung dan bebas iklan selama balapan di Kayo.

Posted By : nomor hk hari ini