Liga Hoki Amerika: Pertarungan hoki es harus dihentikan secepatnya
NHL'

Liga Hoki Amerika: Pertarungan hoki es harus dihentikan secepatnya

Itu adalah pertarungan lain, hanya pertarungan lain di American Hockey League yang tidak akan pernah kita sadari jika bukan karena Twitter.

Atau mungkin kita akan menyadari pertarungan di Stockton, California, setelah itu ditempel di halaman rumah Hockeyfights.com sebagai “pertarungan unggulan.”

Tentu saja.

Karena apa yang dikatakan “pertarungan unggulan” lebih dari satu-satu di tengah es di mana satu orang mengetuk yang lain pingsan, seperti yang terjadi Sabtu malam lalu ketika Stockton’s Colby Cave KO’d Bakersfield’s Martin Pospisil pada 7:01 periode pertama?

Adegan itu memberontak. Semua itu, termasuk para penggemar yang melompat berdiri dan bersorak liar ketika Pospisil yang berusia 19 tahun tersungkur di atas es.

Kami bergerak ke tahun 2020-an, dipersenjatai dengan bukti medis yang tak terbantahkan mengenai kerusakan jangka panjang dari pukulan berulang ke kepala tidak peduli apa yang diajukan oleh pengacara liga mana pun, dan inilah hoki di seluruh Amerika Utara yang tidak begitu jauh dari zaman Spartacus.

Aku Gua Colby! Aku Gua Colby! Saya. Saya. Aku Gua Colby!

Suatu kali, saya akan berada di antara para penggemar itu. Sebenarnya, saya, dari balkon samping, ketika Vic Hadfield dan Henri Richard melakukan serangkaian pertarungan mereka di kotak penalti di Madison SquareGarden yang lama.

Saya, dari kursi biru, selama banyak perkelahian pembersihan bangku tahun 70-an, termasuk yang ada di babak playoff ketika Eddie Giacomin memberi (atau tidak) memberi tahu Derek Sanderson ada hadiah di kepalanya dan yang di 1971 ketika Hadfield akhirnya melemparkan topeng Bernie Parent ke tribun penonton.

Tapi itu waktu yang berbeda. Pemain lebih kecil, dampak pukulan mereka cenderung kurang merusak. Kami tidak tahu tentang efek menghancurkan dari gegar otak.

Itu adalah waktu ketika hoki adalah bagian yang sama dari keterampilan dan intimidasi, dan saat kebencian mendalam antara saingan NHL. Waktu tongkat kayu, pemain pergi tanpa helm dan penjaga gawang tanpa topeng; waktu shift 2:30, pemeriksaan kembali terbatas dan pembela tinggal di rumah yang lamban; saat pro hoki di Amerika Utara dimainkan secara eksklusif oleh orang Amerika Utara.

Zaman prasejarah, secara relatif. Dari sifat-sifat yang menyertainya, hanya satu yang tersisa. Itu adalah pertempuran. Itu benar-benar memalukan olahraga.

Bertarung di NHL mungkin akan hilang secara organik di beberapa titik, tetapi mengapa menunggu? Dan kebanyakan pria yang bermain hoki pro tidak berada di NHL. Bagaimana dengan mereka? Jangan bilang menghilangkan pertarungan akan menghilangkan impian beberapa pemain untuk mencapai NHL, karena untuk setiap pemain yang tidak berhasil, pemain lain akan melakukannya.

Jangan bilang bahwa berkelahi termasuk dalam hoki karena itu selalu menjadi bagian dari hoki. Perang bola kacang dulunya merupakan bagian yang cukup teratur dari bisbol liga utama, dan olahraga ini bertahan tanpa mereka.

Tontonan itu merendahkan semua orang.

Omong-omong, Cave yang berusia 24 tahun, mengirim SMS ke Pospisil ronde keempat yang berusia 19 tahun setelah pertarungan untuk memeriksa kesehatan lawannya, sebuah manuver yang berkelas, jadi jangan salah paham ini sebagai kritik terhadap atlet.

Pospisil, omong-omong, tidak bermain dalam pertandingan lanjutan timnya yang berlangsung enam hari kemudian. Sebaliknya, ini ditujukan pada esensi dari apa yang masih menjadi bagian dari budaya olahraga.

Ini bukan tentang kejantanan. Ini tentang evolusi. Kami mendekati tahun 2020-an dan baku hantam masih disetujui dan dijual sebagai bagian dari pengalaman hiburan pro hoki. Cukup. Sudah cukup.

Posted By : togel hongkonģ malam ini