Legenda selancar mencerminkan karier, sorotan, video
Surfing

Legenda selancar mencerminkan karier, sorotan, video

JANGAN biarkan tiga gelar dunianya menipu Anda; Mick Fanning tidak selalu ditakdirkan untuk menjadi peselancar elit.

Seharusnya ada terlalu banyak rintangan untuk diatasi.

Tapi itu juga yang membuat perjalanannya ke puncak begitu unik.

Dalam pertemuan eksklusif dengan foxsports.com.au, Fanning membuka kariernya yang penuh dengan tragedi pribadi, cedera yang mengancam karier, dan ya, bahkan seekor hiu.

Tidak banyak cerita tentang peselancar juara yang dimulai di Irlandia; tapi Mick melakukannya.

Keputusan orang tuanya John Fanning dan Elizabeth Osborne untuk mengemas hidup mereka dan pindah ke Western Suburbs of Sydney merupakan awal dari jalan Mick menuju ketenaran.

Lahir di Penrith – yang, jika Anda bertanya-tanya, tidak bisa jauh dari tempat berkembang biak tradisional untuk royalti selancar – Fanning adalah anak bungsu dari lima bersaudara.

Kakak perempuannya, Rachel, adalah yang tertua, dan ditugaskan untuk mengurus keluarga ketika kedua orang tuanya bekerja. Mick adalah bayi, dan selalu ‘berlarian’ bersama ketiga kakak laki-lakinya, Sean, Edward, dan Peter.

Seperti yang diharapkan untuk banyak anak laki-laki, dalam keluarga sebesar itu, mereka tidak selalu akur.

“Beberapa hari baik, beberapa hari buruk – begitulah saudara-saudara,” kata Fanning foxsports.com.au.

“Tetapi saya belajar banyak dari mereka, saya belajar banyak dari semua keluarga saya. Menjadi yang termuda dari lima Anda bisa melihat kesalahan berbeda yang mereka buat di jalan mereka, atau hal-hal berbeda yang berhasil dengan sangat baik bagi mereka. ”

Orang tuanya berpisah ketika Mick baru berusia dua tahun, dan beberapa tahun berikutnya Fanning dan saudara-saudaranya pindah ke seluruh negeri; termasuk Pelabuhan Coffs, kembali ke Barat, Ballina pada ulang tahun kedelapan Fanning, sebelum akhirnya mendarat di Gold Coast pada usia 12 tahun.

‘AKU ORANG ANEH’

Sementara Fanning dikaruniai bakat alami dan etos kerja; rintangan yang harus diatasi oleh Aussie dalam perjalanannya mungkin sudah cukup untuk menghentikan lima orang, apalagi satu.

Ada sejuta dan satu alasan mengapa dia seharusnya tidak naik ke puncak, namun inilah dia.

Dan itulah satu hal yang menonjol dari Fanning; bukan hanya kemampuannya untuk mengatasi, melainkan kapasitasnya yang hampir mustahil untuk berkembang dalam menghadapi kesulitan.

Dia tidak hanya ‘melakukan cukup’, dia melakukan yang paling banyak.

“[It’s] mungkin karena aku aneh. Bagi saya, ketika saya menaruh pikiran saya pada sesuatu dan bertekad untuk melakukan sesuatu, saya hanya memasukkan semua dari saya ke dalamnya, ”kata Fanning.

“Saya memutuskan; oke, ini dia. Saya hanya merasa jika Anda akan melakukan suatu pekerjaan, sebaiknya Anda melakukannya dengan benar dan lihat apa yang terjadi.”

Ini adalah pendekatan sederhana yang sepertinya tidak berhasil, tetapi dia membutuhkan setiap inci dari tekad itu di sepanjang jalan.

KEHILANGAN SEAN

Sean – yang termuda kedua dari kelompok Fanning – adalah landasan kelompok teman-teman Mick di Coolangatta, dan merupakan saudara laki-laki yang paling banyak menghabiskan waktu dengan tumbuh dewasa.

Namun pada tahun 1998 – ketika Mick baru berusia 17 tahun – Sean meninggal dalam kecelakaan mobil.

Mick telah ditawari tumpangan, tetapi menolaknya, dan saudara laki-laki serta teman dekatnya meninggal setelah mobil mereka menabrak selokan dan menabrak pohon.

“Itu adalah tragedi besar. Sean dan saya berguling cukup tebal di sana selama bertahun-tahun. Menjadi dua yang termuda, dan ada dua yang lebih tua; itu hampir seperti dua kelompok yang berbeda,” kata Fanning.

“Semua orang agak terkejut, sungguh. Saya kira hal berikutnya bagi saya adalah mencoba membentuk semua emosi dan energi itu menjadi sesuatu yang positif.

Fanning mengambil istirahat panjang dari berselancar setelah kehilangan saudaranya, yang dia rencanakan untuk bersaing di Tur.

“Sampai hari ini saya akan duduk di sana dan saya akan tahu kapan saya merasa dia bersama saya, dan saya akan tahu kapan dia tidak bersama saya. Dia selalu menjadi seseorang jika saya membutuhkan ombak, atau segalanya berjalan baik-baik saja, saya selalu melihat ke langit dan menatapnya, ”kata Fanning.

“Bagi saya itu menunjukkan bahwa Anda tidak bisa menerima begitu saja hidup, itu bisa selesai dalam sekejap mata, jadi nikmati saja saat-saat indah itu.”

Siap untuk kembali ke tengah kesibukan, Fanning berselancar di kompetisi Konica Skins di Sandon Point di Wollongong. Dia memenangkan acara pada hari yang sama Sean akan berusia 21 tahun.

“Itu aneh, sungguh. Saya dan sahabat karib, Beau turun, dan kami sebenarnya terlalu muda untuk mengemudi atau melakukan apa pun, jadi ibu datang dan mengantar kami berkeliling.

“Saya hanya berselancar dan bersenang-senang dan sungguh ironis bahwa pada ulang tahunnya yang ke-21, saya memenangkan $ 21.000.

“Itu adalah salah satu hal di mana kami hanya merayakan hari itu, itu tidak emosional atau apa pun, kami hanya bersenang-senang.”

Mick Fanning dengan saudaranya Sean.Sumber: Disediakan

blokir jalan

Datang 2001 dan Fanning berjuang untuk lolos ke ASP Tour pertamanya. Namun cedera punggung semakin parah, dengan pemain Australia itu akhirnya mengetahui bahwa ia menderita skoliosis.

“Ketika saya mengalami semua sakit punggung, saya tidak tahu apa yang sedang terjadi. Saya hanya berpikir bahwa saya adalah anak yang bungkuk.

“Itu memberi saya fokus yang mungkin tidak saya miliki di masa lalu. Saya seperti anak-anak lain, lari dari pabrik, hanya berlarian tanpa melakukan apa-apa.

“Tetapi saya harus fokus untuk memastikan tubuh saya kuat sehingga saya tidak berantakan, dan saya pikir itu mengajari saya banyak tentang persiapan dan mengajari saya banyak tentang merawat diri sendiri; itu adalah awal dari bagaimana saya mempersiapkan acara.”

Fanning memenangkan acara pertamanya kembali dari cedera di Margaret River, sebelum mengambil acara Tur pertamanya sebagai wildcard di Bells Beach pada tahun 2001.

Mick Fanning merayakan dengan teman-temannya setelah menang di Bells Beach di Victoria.Sumber: Berita Terbatas

Pada tahun 2002, Fanning menyelesaikan musim penuh waktu pertamanya di Tur; finis kelima dan memenangkan penghargaan Rookie of the Year. Dan pada tahun 2003, Mick menyelesaikan satu tempat lebih baik di urutan keempat.

Fanning sudah siap untuk monster 2004.

Namun dalam perjalanan selancar Indonesia di lepas pantai barat Sumatera, Fanning mengalami cedera terparah dalam karirnya.

Gelombang yang salah menilai mengakibatkan Fanning melepaskan diri dari papan dan merobek hamstringnya dari tulang sepenuhnya.

Setelah meninggalkan sekolah lebih awal untuk mengejar karir di bidang selancar dan setelah hanya dua tahun di Tur, Fanning harus menghadapi kenyataan bahwa masa depan kompetitifnya sedang naik daun.

Sebuah operasi yang melibatkan kait logam dan banyak menjahit membuat Aussie keluar dari air selama lima bulan.

“Beberapa tahun pertama saya, saya terpesona dengan seberapa baik saya melakukannya, saya berpikir 2004 akan menjadi tahun yang hebat dan kemudian cedera itu terjadi,” Fanning menjelaskan.

“Saya tidak tahu berapa lama waktu yang dibutuhkan, dan saya tidak tahu persis apakah saya akan berselancar lagi,” kata Fanning tentang pemulihannya.

Waktu istirahat memungkinkan Fanning istirahat yang sangat dibutuhkan dari tekanan berselancar, dan dia pindah ke rumah pertama yang pernah dia bangun.

“Saya harus bergaul dengan teman-teman saya yang saya tidak benar-benar bergaul sejak saya berusia 16 tahun. Banyak dari itu hanya teman saya yang menarik saya, dan mengawasi saya,” kata Fanning.

“Itu seperti pekerjaan juga, menjalani rehabilitasi; lima hari seminggu mencoba mengembalikan hamstring itu ke tempat yang seharusnya. Itu adalah kurva belajar yang sangat besar, yang saya senang saya lalui.”

Dan di ajang kompetitif pertamanya, Fanning melakukan apa yang sepertinya selalu dia lakukan setelah masa-masa sulit; dia akan menang.

Sebuah kemenangan di Snapper Rocks.

Fanning mengingat kemenangan putaran ketiganya atas pahlawan masa kecil Sunny Garcia saat dia tahu dia kembali: “Orang-orang mengatakan kepada saya bahwa saya berselancar dengan cukup baik, tetapi Anda tidak pernah tahu sampai Anda benar-benar berada dalam kontes itu, dalam panas, berselancar melawan seseorang.”

MENGUBAH TREN

Semuanya datang bersamaan pada tahun 2007 untuk Fanning.

Tiga kemenangan event dan sejumlah penyelesaian tinggi mengamankan gelar pertamanya dan kejuaraan dunia pertama bagi seorang Australia sejak mahkota Mark Occhilupo pada 1999.

Kelly Slater berada di urutan kedua.

“Pada saat itu, Kelly dan Andy [Irons] memiliki gelar dunia yang aneh. Kami semua hanya bersaing untuk posisi ketiga, ”kata Fanning.

“Saya hanya muak dengan itu. Saya hanya seperti, saya akan memberikan segalanya, dan melihat apa yang bisa saya lakukan untuk mengalahkannya.

“Jadi saya hanya bekerja keras sebanyak yang saya bisa, dan memiliki tahun yang hebat.”

Fanning merayakan kemenangannya tahun 2007 di Prancis.Sumber: Red Bull

Datang 2009 dan Fanning sedang menonton rekan ‘Cooly kid’ Joel Parkinson terbang melalui paruh pertama musim ini.

Cedera pada Parkinson membuka pintu bagi Fanning, yang awalnya tampak di luar jangkauan posisi teratas.

“Joel sampai panggung itu baru saja terbakar, dia tidak tersentuh,” kata Fanning.

“Sayangnya dia mengalami cedera pergelangan kaki, dan saya adalah salah satu orang pertama yang dia hubungi – saya tidak ada dalam perburuan gelar atau semacamnya – saya mencoba untuk melatihnya melalui itu.”

Fanning memenangkan tiga dari lima turnamen terakhir musim ini, dan mengamankan kemenangan Tur yang tidak mungkin di Pipe Masters.

“Pada paruh pertama tahun ini, terjadi seperti roll, itu turun ke Pipeline dan kami berdua di dalamnya; Anda ingin berada di sana untuk pasangan terbaik Anda, tetapi kemudian Anda memiliki tujuan sendiri.

“Itu adalah perasaan pahit ketika semuanya turun. Saya ingin merayakannya dengan pasti, tetapi juga, saya bisa merasakan rasa sakit yang dialami pasangan saya.

“Kami memeluknya. Setelah itu, saya kagum dia turun dan menyemangati saya di pantai setelah semua itu terjadi.”

Dia memiliki kesempatan untuk membalas budi ketika Parkinson akhirnya menerobos dengan kemenangan Tur pada tahun 2012.

Dan tahun berikutnya, Fanning menjadi juara tiga kali.

Melewati Slater lagi, Fanning bergabung dengan Andy Irons di tiga kejuaraan – satu-satunya dua di era dominasi Slater yang memenangkan banyak gelar.

Perlu maju ke semifinal untuk mengamankan kejuaraan di Pipeline, Fanning menarik dua perjalanan besar di Putaran 5 dan perempat final.

“Sampai tahap itu, untuk itulah saya berlatih – berlatih untuk momen-momen kopling dan momen-momen di mana Anda harus menjadi sebaik Anda dalam situasi lain.

Fanning mengakui bahwa dia mungkin tidak akan memiliki ketenangan yang dibutuhkan untuk saat ini jika dia belum memiliki dua kejuaraan atas namanya.

“Dengan semua emosi yang sudah saya rasakan di gelar-gelar sebelumnya, saya mungkin tidak akan berada dalam situasi itu, saya mungkin akan ketakutan. Tapi siapa yang tahu.”

Mick Fanning memimpin pantai sebagai Juara Dunia ASP 2013.Sumber: Red Bull

TELUK JEFFREYS

Mick Fanning telah menang di Jeffreys Bay pada tahun 2002, 2004 dan 2014. Datanglah 2015 dan Fanning ingin mengulang.

Seperti yang kita semua tahu, itu tidak terjadi.

Sebaliknya, Fanning benar-benar melawan hiu, berhasil mengukir dirinya ke dalam cerita rakyat Australia selama sisa waktu. Dan sementara itu menyebabkan hiruk-pikuk media, bagi Fanning itu lebih merupakan pengingat untuk tidak menerima begitu saja.

“Saya memastikan bahwa jika saya terlibat dengan seseorang, saya terlibat dengan benar dengan mereka, pastikan jika saya memberikan pelukan, jika itu adalah teman dekat, pastikan mereka merasakannya,” kata Fanning.

“Itu hanya salah satu dari hal-hal itu – itu dekat, dan saya beruntung dan saya terus berusaha untuk bergerak maju.”

Kebanyakan orang tidak akan melawan hiu, dan jika mereka melakukannya, mereka mungkin tidak akan kembali ke pantai yang sama.

Nah, Fanning kembali ke J-Bay pada tahun 2016, dan dia menang. Karena tentu saja dia melakukannya.

“Bagi saya, saya merasa ada urusan yang belum selesai di sana. Saya merasa seperti saya harus pergi dan melakukannya untuk diri saya sendiri, ”katanya.

“Saya ingin kembali dan memperbaiki kesalahan, dan begitu saya melakukannya, itu adalah beban besar dari pundak saya secara pribadi.

“Saya sangat bertekad, tetapi saya juga sangat tenang dan yakin bahwa semuanya akan baik-baik saja.”

TRAGEDI TERJADI LAGI

Di penghujung tahun 2015, Fanning kembali mendapat pukulan menyakitkan.

Kakak laki-lakinya Peter meninggal di Australia, dengan Fanning menerima berita saat berkompetisi di Pipe Masters.

“Mencari berita di pagi hari, itu sulit,” kata Fanning.

“Dan itu juga Pipeline besar hari itu. Saya memiliki rasa percaya diri bahwa saya akan pergi apa saja, karena saya tahu dia akan ada di sana menjaga saya dan memastikan saya tidak terluka.

“Saya benar-benar tenang hari itu – jelas saya memikirkannya sepanjang hari – tetapi hanya memiliki rasa percaya diri dan ketenangan atas diri saya bahwa semuanya akan baik-baik saja.”

WAKTU PANGGILAN

Keputusan Fanning untuk pensiun jauh dari keputusan mendadak. Itu adalah sesuatu yang dia mainkan selama beberapa tahun, dan percaya sekarang sebagai saat yang tepat.

Dia akan berselancar di Bells untuk terakhir kalinya, 17 tahun setelah menang di sana sebagai wildcard yang tidak diketahui.

“Saya hanya tidak memiliki dorongan itu. Memenangkan gelar dunia dan memenangkan acara bukanlah segalanya dan akhir segalanya bagi saya lagi. Saya merasa ada lebih banyak di luar sana.”

Seorang atlet yang berkembang ketika orang lain akan berantakan, Fanning menang di Konica Skins pada apa yang akan menjadi ulang tahun ke-21 Sean, mengeluarkan Snapper Rocks dalam kompetisi pertamanya kembali setelah merobek hamstring dari tulang, dan menaklukkan J-Bay setahun setelahnya. serangan itu. Rintangan yang tidak hanya diatasi, tetapi juga dikalahkan.

Posted By : result hk