Hasil kualifikasi Grand Prix Australia F1 2022, analisis, Charles Leclerc, Ferrari, Daniel Ricciardo, McLaren, Albert Park, Melbourne
Motorsport

Hasil kualifikasi Grand Prix Australia F1 2022, analisis, Charles Leclerc, Ferrari, Daniel Ricciardo, McLaren, Albert Park, Melbourne

Charles Leclerc memanfaatkan akhir pekan yang sulit bagi Max Verstappen untuk merebut posisi terdepan untuk Grand Prix Australia pertama dalam tiga tahun.

Itu adalah sesi terputus-putus yang menurut Ferrari paling mudah untuk dikuasai, mobilnya yang sangat berguna melakukan bisnis ketika Red Bull Racing tidak bisa dan memberikan Leclerc pole keduanya musim ini.

Tapi McLaren mencuri berita utama dengan kinerja yang tak terduga kuat di sekitar Albert Park. Lando Norris berada di urutan keempat yang luar biasa, dan meskipun lap terakhir yang berantakan membuat Daniel Ricciardo berada di urutan ketujuh, bahkan pahlawan tuan rumah itu optimis tentang balapannya.

Tonton setiap latihan, kualifikasi, dan balapan Grand Prix Australia Formula 1® 2022 secara langsung dan bebas iklan selama balapan di Kayo. Baru mengenal Kayo? Coba 14 hari gratis sekarang >

Inilah yang kami pelajari dari kualifikasi di Melbourne.

FERRARI SF-75 TERUS DIKIRIM

Jika konsistensi saja yang memenangkan kejuaraan, Ferrari akan menjadi favorit yang tak terbantahkan musim ini.

Rekor pole dan kemenangannya tidak sempurna, tetapi setelah tiga balapan, SF-75 adalah satu-satunya mobil yang secara konsisten keluar dari garasinya dan langsung melaju kencang. Mesin 2022 Maranello adalah keluhan, responsif dan dapat diprediksi, dan itu berarti Charles Leclerc dan Carlos Sainz tidak dapat dihindari dalam pertarungan pada akhir hari Sabtu.

Red Bull Racing, di sisi lain, tampaknya memiliki mobil yang sedikit lebih cepat di atas kertas, setidaknya di sirkuit yang setidaknya memberikan sebagian kecepatan garis lurus. Tetapi jendela pengaturannya lebih sempit dan preferensinya lebih khusus.

Butuh waktu hingga akhir Jumat untuk memijat mobil ke jendela optimalnya, dan pada latihan kedua Verstappen menunjukkan kecepatan balapan terdepan di lapangan. Namun dalam kondisi mendung hari Sabtu, RB18 kembali keluar dari kerangka operasinya, dan dengan kualifikasi yang didorong lebih lambat hingga sore hari, mendinginkan trek lebih jauh, hanya menjadi lebih sulit untuk dikendalikan.

Tapi kontes itu masih salah satu margin bagus, dan butuh putaran berani dari Leclerc untuk menempatkannya tanpa keraguan.

Tabrakan aneh mengganggu Kualifikasi GP | 00:57

“Saya mengambil sedikit risiko, terutama di Tikungan 6, yang cukup rumit,” katanya. “Saya tidak benar-benar melakukannya selama kualifikasi di tikungan ini, hanya melakukan beberapa kesalahan, dan kemudian di beberapa lap Q3 terakhir saya berhasil memperbaikinya dan saya mendapatkan sedikit peningkatan pada diri saya dibandingkan dengan lap lainnya.”

Catat itu sebagai hadiah lain untuk mobil super-stabil: kemampuan untuk membuangnya di bagian penting kualifikasi dan memiliki keyakinan bahwa itu akan bertahan.

Terlepas dari kekecewaan Verstappen karena gagal meraih pole, ia menunjukkan nada yang lebih optimis tentang kecepatan balapannya, tetapi bahkan kemudian ada keraguan itu akan diterjemahkan mengingat tempat kedua mobil akhirnya berakhir di parc fermé.

“Red Bulls sangat cepat di FP2 selama perjalanan bahan bakar yang panjang, tetapi sejujurnya kami sekali lagi cukup terkejut dengan kecepatan kami di kualifikasi, jadi semuanya mungkin besok,” kata Leclerc. Kami hanya perlu melakukan awal yang baik dan mudah-mudahan kami bisa mempertahankan posisi pertama itu.”

Satu-satunya catatan buruk adalah Carlos Sainz, yang sesinya terganggu oleh masalah starter yang mencegahnya meninggalkan garasi selama tiga menit, meninggalkannya dengan ban yang kurang siap untuk putaran terakhirnya.

Masih terlalu dekat untuk menyebut trek baru ini yang telah memberikan hasil yang agak acak, tetapi ini tentu saja menguntungkan Ferrari.

Lewis Menggores, Vettel Menghancurkan Dinding! | 00:56

McLAREN MEMANFAATKAN PADA LAYOUT TRACK BARU

Edisi baru yang lebih cepat dari Melbourne Grand Prix Circuit cocok untuk dua mobil secara khusus, meskipun hanya satu dari mereka yang mengubah kecepatan yang kuat menjadi tempat grid yang tinggi.

McLaren adalah pemain yang menonjol pada hari Sabtu, dengan Lando Norris dan Daniel Ricciardo bersaing ketat sampai putaran terakhir, ketika Ricciardo dibuat bingung oleh satu set ban baru yang tidak memberinya kecepatan tambahan. Norris lolos keempat, Ricciardo akan start ketujuh, pasangan itu terbelah oleh kedua mobil Mercedes. Ini adalah pertama kalinya kedua McLarens telah memecahkan Q3 musim ini.

Ini adalah perubahan haluan yang kuat dan tampaknya tidak mungkin dari dua balapan pertama yang mengecewakan, tetapi Norris dengan cepat mengecilkan langkah apa pun ke depan oleh tim.

“Kami masih berhasil mengekstrak secara alami sedikit lebih banyak kinerja dari mobil dengan memahami beberapa hal lagi dan sedikit lebih ke arah yang berbeda dengan set-up,” katanya. “Tetapi pada saat yang sama saya pikir sebagian besar hanya trek.

“Kami tidak membawa apa pun yang telah banyak berubah, dan sepertinya kami tidak dapat melakukan lebih banyak dengan set-up untuk membuatnya tiba-tiba menjadi jauh lebih cepat.

“Ini lebih seperti 70-30 atau 80-20 — 80 hanyalah trek dan 20 adalah kerja keras.”

LEBIH BANYAK FORMULA 1

‘TIDAK TERJADI’: Sainz mengecam Ferrari atas ‘bencana’ kualifikasi

‘F**KING CAR’S DESTORYED’: Pembalap F1 marah besar setelah kecelakaan ‘canggung’ menyebabkan kekacauan kualifikasi

QUAL WRAP: Pembalap F1 Ferrari saat Charles pips Max, McLaren mengaum

Bos tim Andreas Seidl tidak menampik hasil yang pesimistis tetapi menambahkan ada lebih dari sekadar trek saja.

“Ada tiga alasan utama mengapa kami kembali sedikit lebih kompetitif dibandingkan Jeddah,” katanya.

“Yang pasti tata letak trek, yang lebih cocok dengan mobil kami dengan paket saat ini.

“Lalu saya pikir dalam hal kinerja kami membawa beberapa peningkatan kecil yang berhasil, dan setiap sedikit membantu.

“Tetapi kemudian kami juga tidak boleh lupa bahwa kami memulai musim dengan sangat buruk, dengan kehilangan banyak lap di tes Bahrain. Kami masih harus belajar banyak tentang mobil baru ini selama dua balapan akhir pekan pertama, dan saya pikir memiliki kesempatan untuk menerapkan pembelajaran ini, dari situlah performa juga berasal.”

Apa artinya itu untuk hari Minggu?

“Saya akan berpikir bahwa kami bisa berada di jendela performa yang sama besok sepanjang balapan, yang berarti kami siap untuk poin yang layak untuk kedua mobil, yang akan sangat saya senangi,” kata Seidl.

ALPINE BERTERIAK SETELAH DRS DEBACLE

Tim lain yang menemukan mobilnya cocok untuk sirkuit itu adalah Alpine, tetapi baik Fernando Alonso maupun Esteban Ocon tidak dapat membuktikannya pada hari Sabtu meskipun persiapan yang agak kontroversial untuk kualifikasi.

Fernando Alonso telah melakukannya sepanjang akhir pekan, finis keempat di latihan kedua dan ketiga dan tampak seperti seorang pria dengan gigitan di antara giginya. Performa kualifikasinya juga tidak mengecewakan.

Dia berada di putaran Q3 monster di awal adu penalti yang berada di jalur untuk membawanya ke dua teratas setelah lari pertama ketika dia melakukan understeer melalui Tikungan 11 dan meluncur melalui kerikil ke penghalang. Mobilnya mengalami masalah hidrolik yang secara fundamental mematikan mobilnya.

Ini adalah minggu kedua berturut-turut dia menderita tidak dapat diandalkan, setelah pensiun dari Jeddah dengan motor yang rusak.

“Sulit dipercaya betapa tidak beruntungnya kami, karena 20 detik kemudian mungkin kami berada di posisi terdepan,” katanya. “Saya pikir mobil menjadi lebih baik dan lebih baik.

“Mungkin kejutan untuk memperebutkan pole tapi bukan kejutan untuk semakin dekat dengan pemimpin.

“Ini adalah akhir pekan terbaik selama bertahun-tahun bagi saya, dan sangat frustasi untuk tidak mengeksekusinya di akhir.”

Bip, bip! Vettel berlayar dengan skuter | 00:59

Tapi ada suasana tertentu kontroversi seputar kinerja Alpine yang berlebihan di kualifikasi, dengan tim dipahami telah melobi untuk menghilangkan zona ketiga dari empat DRS dan Alonso dilaporkan telah mendorongnya dalam pertemuan pembalap yang panjang pada Jumat malam.

Alpine telah menjadi yang terkuat di sektor kedua cepat, yang terdiri dari Tikungan 6 dan lari datar sejauh 1,3 kilometer hingga Tikungan 9, yang sebagian besar merupakan zona DRS. Tetapi keuntungan keseluruhannya di sekitar putaran agak diredam oleh fakta bahwa memiliki DRS melalui sektor ini menetralkan hambatan mobil yang berjalan dengan lebih banyak downforce yang akan menguntungkan mereka melalui tikungan.

Alpine adalah satu-satunya tim yang melobi untuk perubahan tersebut, tampaknya dengan alasan bahwa zona DRS tertentu, melalui bagian lintasan yang melengkung, berbahaya, dan FIA kemudian menghapusnya dengan alasan keamanan hanya 20 menit sebelum FP3.

Sementara itu menguntungkan Alpine, itu merugikan beberapa orang lain, khususnya Mercedes, di mana DRS terbuka mengurangi pantulannya yang melemahkan.

Bagaimana hal itu mempengaruhi urutan balapan masih harus dilihat.

Kebenaran atau Tantangan dengan pembalap Red Bull | 01:26

WEEKEND OF WOE ASTON MARTIN TIDAK TAHU TANPA BATAS

Sebuah kata harus pergi ke Aston Martin, yang mengalami salah satu akhir pekan terburuk tahun ini hanya dalam putaran ketiga musim ini.

Tim mengalami kegagalan unit daya di mobil Sebastian Vettel pada hari Jumat dan kemudian menyaksikan baik Vettel dan Lance Stroll jatuh di FP3. Itu memperbaiki mobil Stroll tepat pada waktunya untuk menabrak Nicholas Latifi, di mana ia dihukum tiga tempat di grid meskipun diklasifikasikan terakhir tanpa waktu.

Ironisnya, bendera merah yang memastikan memungkinkan tim untuk menyelesaikan perbaikan pada mobil Vettel, yang kemudian ia bawa ke urutan ke-18 di grid.

Aston Martin adalah salah satu tim yang paling berjuang dengan memantul dan menyerang ketinggian yang tepat dan akan menderita dari penghapusan zona DRS ketiga, tetapi tidak ada titik akhir pekan ini jika mobil hijau terlihat cepat, dan hari Sabtu bertambah percampuran masalah-masalahnya.

Pada akhir pekan yang sulit bagi Haas dan Williams, Aston Martin melambat, dan sementara sirkuit yang berbeda akan menyoroti kekuatan dan kelemahan yang berbeda dari mobil-mobil baru ini, Aston Martin tampaknya hanya ditakdirkan untuk menderita tahun ini.

PROSPEK UNTUK BALAPAN

Sesi kualifikasi yang tidak biasa ini telah menggoda balapan yang tidak terduga, tidak hanya antara Ferrari dan Red Bull Racing tetapi juga lini tengah yang campur aduk.

Posisi Mercedes dalam urutan sangat menarik. Sementara tim percaya itu harus finis kelima dan keenam, kualifikasi menyarankan itu sebenarnya menurunkan mobil tercepat kelima di belakang Ferrari, Red Bull Racing, Alpine dan McLaren. Itu akan mewakili langkah mundur yang jelas, terlepas dari tata letak trek, mengingat betapa terisolasinya George Russell dalam balapan di Arab Saudi.

Jika itu benar di grand prix, Mercedes akan menjadi ujian terberat tentang seberapa mudah menyusul menyalip, bertindak karena mereka akan menjadi gabus di lini tengah di depan Ricciardo, Ocon, Sainz dan Alonso yang lebih cepat.

Ini jauh dari dominasi tim Australia sebelumnya, tetapi pada hari Minggu ceritanya akan semua tentang Ferrari dan Red Bull Racing, bukan Silver Arrows.

Posted By : nomor hk hari ini