Cricket

Gujarat Titans mengalahkan Rajasthan Royals, sorotan, video, Matthew Wade

Hardik Pandya membintangi dengan pukulan dan bola saat Gujarat Titans asuhan Matthew Wade merebut gelar IPL di musim debut mereka dengan kemenangan tujuh gawang atas Rajasthan Royals di depan rekor penonton sebanyak 104.859 orang di Ahmedabad pada hari Minggu.

Pandya mengembalikan angka 3-17 untuk membatasi Rajasthan menjadi 130 untuk sembilan pertandingan dalam final miring di stadion kriket terbesar di dunia dan kandang Gujarat.

Kapten kemudian membuat 34 dengan kelelawar sebelum Shubman Gill (45) dan David Miller (32) mengarahkan tim pulang dalam 18,1 overs untuk membawa rumah di stadion berkapasitas 132.000.

Dapatkan semua berita, sorotan, dan analisis kriket terbaru yang dikirimkan langsung ke kotak masuk Anda dengan Fox Sports Sportmail. Daftar sekarang!!!

Itu adalah penyelesaian dongeng bagi tim yang memasuki turnamen kriket domestik terkaya di dunia bersama Lucknow Super Giants dalam 10 tim IPL yang diperluas tahun ini.

“Luar biasa bisa menang di musim pertama kami,” kata asisten pelatih Gary Kirsten setelah kemenangan.

“Kami datang ke sini pra-musim untuk melakukan sedikit latihan dan itu kosong, Anda bisa mendengar gema di sini, jadi sangat bagus untuk kembali dan mendapatkan stadion yang penuh.”

Pandya mengatur kemenangan dengan gawang kuncinya termasuk kulit kepala berharga Jos Buttler untuk 39 setelah Rajasthan, yang dipimpin oleh Sanju Samson, memilih untuk memukul terlebih dahulu.

Wade jatuh murah di IPL Final | 00:40

Buttler, yang mencapai 106 tak terkalahkan dalam kemenangan Rajasthan di kualifikasi kedua, menyelesaikan musim ini sebagai batsman terkemuka dengan 863 run dan gawangnya mengangkat atap di stadion yang lebih besar dari Melbourne Cricket Ground.

Pemain Afghanistan Rashid Khan mengembalikan angka impresif 1-18 dari empat overspin kakinya untuk menahan skor lawan.

– ‘Menyimpan yang terbaik untuk yang terbaik’ –

Pandya, yang mengirim kembali nomor lawannya Samson untuk 14, terus menekan dan membuat pukulan besar Shimron Hetmyer keluar untuk 11 dengan pukulan dan pukulan.

“Ingin menunjukkan pada waktu yang tepat untuk apa saya bekerja keras,” kata Pandya setelah dinobatkan sebagai man of the match.

“Hari ini adalah hari dari sudut pandang bowling, saya menyimpan yang terbaik untuk yang terbaik.”

Bowlers cepat Mohammed Shami dan Yash Dayal, yang mendapat pembuka Yashasvi Jaiswal untuk 22, bekerja dengan kecepatan yang baik untuk menjaga Rajasthan di backfoot dari awal.

Sebagai balasannya, Gujarat kehilangan Wriddhiman Saha untuk lima dan Wade untuk delapan sebelum Gill dan Pandya melakukan pengejaran kembali ke jalurnya.

Pasangan ini melakukan 63 run untuk gawang ketiga untuk memberi tekanan kembali pada sisi bowling saat Pandya menghancurkan Ravichandran Ashwin untuk empat dan enam pada set ke-12.

Butler Century mengirim Royals ke final IPL | 01:23

Yuzvendra Chahal membuat Pandya keluar dengan putaran kakinya untuk menyalip Wanindu Hasaranga dari Royal Challengers Bangalore sebagai pengambil gawang utama turnamen dan selesai dengan 27 scalp.

Tapi Gill, yang dijatuhkan tanpa hasil oleh Chahal, berdiri teguh untuk melakukan stand 47-lari tak terkalahkan dengan batsman Afrika Selatan kidal David Miller, yang membuat 32 dari 19.

45 gol Gill berasal dari 43 bola dan diakhiri dengan enam bola yang mengamankan kemenangan. Kedua pemukul itu berpelukan dan, saat kembang api meletus, para pemain Gujarat berlari ke lapangan untuk merayakannya.

Rajasthan kembali sedih setelah penampilan terakhir pertama mereka sejak mereka memenangkan edisi perdana pada 2008 di bawah mendiang pahlawan Australia Shane Warne.

Posted By : result hk 2021