F1 2022 Sao Paulo Grand Prix, Daniel Ricciardo, McLaren, Alpine, Fernando Alonso, kejuaraan konstruktor, hadiah uang

F1 2022 Sao Paulo Grand Prix, Daniel Ricciardo, McLaren, Alpine, Fernando Alonso, kejuaraan konstruktor, hadiah uang

Pertarungan kejuaraan 2022 berjalan lancar dalam segala hal yang tidak terjadi pada musim pendahulunya, dengan balapan di trek sebagian besar tidak kontroversial dan aggro 2021 hampir seluruhnya tidak ada, dengan hanya pertengkaran batas biaya yang sebentar mengganggu perdamaian.

Tapi itu hanya benar jika Anda melihat secara eksklusif pada pertempuran di depan.

Tepat di belakang kelompok terdepan, pertarungan untuk posisi keempat sama sekali tidak tenang.

Saksikan setiap latihan, kualifikasi, dan balapan FIA Formula One World Championship™ 2022 secara langsung di Kayo. Baru mengenal Kayo? Mulai uji coba gratis Anda sekarang >

McLaren dan Alpine telah terlibat dalam pertempuran selama setahun untuk mengayunkan momentum di trek dan mempolitisasinya dengan kejam.

Ada jutaan dolar yang dipertaruhkan dalam perebutan posisi keempat dalam kejuaraan konstruktor, tetapi seolah-olah itu tidak cukup untuk memotivasi para juara Formula 1 yang gugur ini, ketidaknyamanan Oscar Piastri membuat semuanya terbakar di pertengahan tahun. .

Ini bukan lagi hanya tentang uang. Sekarang ini semua tentang kebanggaan.

Setelah sempat kehilangan posisi keempat setelah Grand Prix Singapura, Alpine kembali memimpin tipis dengan hanya tujuh poin, dengan perolehan poin 153-146.

Namun dalam pertarungan yang begitu sengit, penggemar McLaren mungkin tergoda untuk berpikir bahwa tim mereka bertarung dengan satu tangan terikat di belakang.

Sementara Lando Norris terus beroperasi pada level tinggi secara konsisten yang dia tetapkan untuk dirinya sendiri tahun lalu, Daniel Ricciardo semakin jauh dari kecepatan pada tahun 2022.

Kita tahu ceritanya sekarang. Pembalap Australia itu belum bisa mencocokkan gaya mengemudinya dengan cara mobil ingin dikendarai, dan situasinya menjadi sangat menyedihkan sehingga dia meninggalkan tim pada akhir tahun.

Apakah dia keluar setelah membantu tim ke urutan keempat dalam klasemen atau membiarkan dirinya terbuka untuk dijadikan kambing hitam untuk penurunan pangkat ke urutan kelima berpotensi di tangannya.

F1 2022 Sao Paulo Grand Prix, Daniel Ricciardo, McLaren, Alpine, Fernando Alonso, kejuaraan konstruktor, hadiah uang
Foto oleh Clive Rose/Getty ImagesSumber: Getty Images

Ricciardo duduk dengan 35 poin, sedangkan Norris 111. Jika dia sama persis dengan Lando seperti rekan satu tim Alpine satu sama lain dalam hal poin yang dicetak, dia akan mengumpulkan sekitar 95 poin — 60 lebih banyak dari totalnya saat ini, membawa McLaren menjadi 206 secara total.

Penghitungan yang ditingkatkan itu akan memberi McLaren keunggulan 53 poin – dan itu tanpa menyesuaikan tempat lain sebagai akibat dari menyeret Ricciardo lebih jauh ke klasifikasi untuk hampir setiap balapan, yang akan membuat kesenjangan itu semakin jauh.

Dengan hanya dua balapan tersisa, pertempuran untuk keempat akan sebaik yang diputuskan.

Tapi apakah itu benar-benar sederhana?

KURANGNYA KEANDALAN ALPINE TERUNGKAP

Tapi mari kita selidiki lebih dalam hipotetis ini, karena pertempuran hampir tidak sebersih mengatakan Ricciardo telah mengecewakan McLaren.

Ketidakandalan telah menyebabkan masalah besar Alpine sepanjang tahun, dan Fernando Alonso dengan sangat enggan menanggung bebannya.

Dia nyaris mengalami ledakan seukuran mesin Renault setelah pensiun dari Grand Prix Mexico City terakhir kali, setelah berada di urutan ketujuh di depan rekan setimnya Esteban Ocon sebelum mobilnya berhenti karena kegagalan silinder untuk pensiun kelima musim ini. .

“Menurut saya [from] 19 balapan, [in] kurang lebih 50 persen dari balapan kami belum mencetak poin yang pantas kami dapatkan,” katanya frustrasi.

“Saya pikir saya kehilangan 60 poin tahun ini … dan jelas semua yang lain diuntungkan sehingga semua orang mendapat skor dua lebih banyak dari yang seharusnya.

“Level saya berada di puncak musim saat ini dan hasil serta klasemen akhir tahun akan menjadi salah satu yang terendah.”

Terlepas dari emosi yang tinggi saat itu dan kemampuan terkenal pembalap Spanyol itu untuk berbicara sendiri, aritmatikanya luar biasa akurat.

Dia telah mengalami nasib buruk dalam 10 dari 20 balapan musim ini sejauh ini. Tujuh di antaranya adalah masalah teknis dan tiga lainnya adalah kesalahan tim atau kecelakaan yang bukan karena kesalahannya sendiri.

Arab Saudi, Italia, Singapura dan Mexico City: Kerusakan mesin hari Minggu membuat dia kehilangan sekitar 34 poin berdasarkan di mana dia akan menyelesaikannya.

Emilia Romagna: Mick Schumacher menjatuhkannya dari kemungkinan empat poin.

Australia: kegagalan hidraulik saat memperebutkan tiang membuatnya kehilangan setidaknya empat poin pada hari Minggu.

Spanyol: miskomunikasi tim berarti dia tersingkir di Q1, membuatnya kehilangan setidaknya satu tempat di perhitungan terakhir senilai dua poin.

Kanada: masalah mesin menjatuhkannya dari peringkat keempat ke peringkat kesembilan, selisih 10 poin.

Austria: masalah kelistrikan berarti dia tidak bisa memulai sprint, membuatnya kehilangan dua poin pada hari Sabtu dan kemungkinan tambahan tujuh poin pada hari Minggu.

Amerika Serikat: dia memiliki kecepatan untuk keenam di depan Norris sebelum Lance Stroll meluncurkannya ke dalam kecelakaan besar, perbedaan yang bernilai dua poin.

Itu menambahkan hingga 65 poin yang hilang bukan karena kesalahannya sendiri. Ocon dapat mengklaim 11 poin lagi melalui masalah teknis.

Ini adalah kekalahan 76 poin yang hilang melalui eksekusi yang buruk, tidak dapat diandalkan dan beberapa nasib buruk.

McLaren, di sisi lain, bisa mengklaim total enam poin untuk kegagalan mesin Ricciardo di Arab Saudi dan Italia dan bisa dibilang satu lagi dari kecelakaan Norris di Miami Grand Prix – total tujuh poin hilang.

Sebuah pengingat: Alpine memimpin McLaren 153-146 di klasemen.

Tapi klasemen hipotetis kami menyarankan bahwa harus membaca 229-213 mendukung Alpine untuk perbedaan yang sedikit lebih besar dari 16 poin.

Ricciardo mungkin membuat timnya kehilangan kesempatan untuk memanfaatkan masalah Alpine, tapi dia tentu tidak bisa disalahkan karena tim berada di urutan kelima dalam klasemen dengan kecepatan murni.

Bagnaia menutup Kejuaraan Dunia 2022 | 01:08

MENGAPA ALPINE BERJUANG SANGAT BURUK?

Alpine dan divisi mesin Renault telah membangun ketidakandalan ke dalam program 2022 dengan sengaja, meskipun aneh untuk dikatakan.

Dalam semua kecuali beberapa musim sejak unit tenaga turbo-hybrid saat ini diperkenalkan pada tahun 2014, motor Renault telah menjadi yang paling lambat di grid, dengan hanya start salah Honda dengan McLaren untuk sementara menyelamatkan konstruktor Prancis tersebut.

Dengan pembekuan pengembangan mesin empat tahun yang dimulai tahun ini, konstruktor Prancis memutuskan untuk menargetkan satu pembaruan agresif terakhir untuk musim 2022 untuk mencoba mengangkat taruhan tenaga.

Itu datang dengan risiko tidak dapat diandalkan, tetapi aturan memungkinkan peningkatan untuk mengatasi tidak dapat diandalkan — pengecualian penting.

“Karena powertrain akan dibekukan, kami membuat keputusan sadar untuk mendorong amplop kinerja dan memperbaiki masalah keandalan saat kami mendapatkannya,” kata bos tim Alpine Otmar Szafnauer, per olahraga otomatis. “FIA mengizinkan itu, jadi itu keputusan yang sadar dan strategis.

“Kami tidak melakukannya dengan sengaja untuk tidak dapat diandalkan, tetapi jika Anda harus berbuat salah di sisi itu, Anda mendorong batas kinerja, karena Anda tidak dapat menambahkan kinerja sekarang hingga 2026. [but] Anda dapat memperbaiki masalah keandalan.

“Secara strategis saya pikir itu adalah hal yang benar untuk dilakukan.”

Seperti yang diharapkan Alpine untuk bergabung dengan yang terdepan tahun ini, tahun lalu ia menetapkan rencana untuk mulai memenangkan balapan secara teratur pada akhir tahun 2024. Berpotensi mengorbankan tahun ini untuk keselamatan yang tidak dapat diandalkan karena mengetahui bahwa masalah mesin dapat diperbaiki tahun depan adalah bagian dari rencana itu.

Ini adalah kerugian jangka pendek untuk keuntungan jangka panjang — meskipun Alonso, yang akan meninggalkan tim tahun depan, tidak akan melihat potensi keuntungan apa pun.

Chris Graythen/Getty Images/AFPSumber: AFP

JADI APA YANG MCLAREN DAPATKAN DARI INI?

Tetapi hal yang sama tidak dapat dikatakan tentang McLaren. Sementara kehilangan poin Ricciardo adalah bagian dari cerita, membuang Aussie tidak akan cukup untuk menutupi stagnasi tim tahun ini.

Bahkan jika McLaren mengumpulkan 60 poin ekstra yang seharusnya dicetak Ricciardo, total teoritis 206 poin masih akan jauh lebih sedikit dari 275 poin yang dicetak tim musim lalu.

Sebagian dari penjelasannya adalah bahwa tiga tim teratas mengumpulkan lebih banyak poin tahun ini, tetapi mengingat Alpine dan McLaren ingin bergabung dengan kelompok terdepan, satu-satunya cara untuk benar-benar mengukur kemajuan adalah dengan mengukur seberapa dekat mereka mencapai pemimpin kejuaraan dari tahun ke tahun.

Skor poin dibandingkan dengan pemimpin (2021)

Alpen: 25 persen

McLaren: 45 persen

Tahun lalu McLaren mencetak hampir setengah poin dari Mercedes, sementara Alpine hanya mencetak sekitar seperempat dari total poin, tapi itu berubah drastis tahun ini.

Skor poin dibandingkan dengan pemimpin (2022)

Alpen: 22 persen

McLaren: 21 persen

Kedua tim telah bergerak mundur relatif terhadap pemimpin baru Red Bull Racing, tetapi Alpine hanya tergelincir sedikit, sedangkan McLaren jauh dari patokan 2021-nya.

Dan sekarang mari kita tambahkan sejumlah besar poin yang tersisa dari kedua tim di atas meja untuk memperkirakan potensi sebenarnya dari masing-masing mobil.

Skor poin dibandingkan dengan pemimpin (termasuk poin yang hilang)

Alpen: 33 persen

McLaren: 31 persen

Jika kita menghilangkan semua ketidakhandalan dan bentuk buruk Ricciardo dan menganggap ini adalah cerminan yang lebih benar dari potensi kinerja masing-masing tim yang sebenarnya, Alpine telah menutup celah ke depan sementara McLaren masih meluncur mundur secara dramatis dari tahun ke tahun.

LEBIH MOTORSPORT

‘SAYA HANYA INGIN MENYENANGKAN’: SVG menguraikan rencana kontrak setelah dominasi gelar

PIT TALK: Piastri dalam tes rahasia McLaren yang dikabarkan

JALAN PECCO MENUJU KEMULIAAN: Enam balapan yang menentukan gelar juara MotoGP

Itulah sumber masalahnya yang sebenarnya. Sementara perjuangan Ricciardo akan menjadi bagian utama dari post-mortem 2022, itu bukan cerita terbesar di Woking. Perjuangan McLaren dengan aturan baru sementara perbaikan Alpine terus berlanjut adalah inti dari pertempuran untuk posisi keempat.

Alpine tentu saja masih berharap untuk mengklaim keempat di klasemen – terutama mengingat jarum di antara tim – tetapi Enstone akan memiliki alasan untuk merasa puas dengan musim terlepas dari hasilnya.

Mobilnya pada dasarnya cepat. Mesinnya lebih bertenaga dan gremlinnya harus bisa diperbaiki di luar musim. Ocon dan rekan setim barunya, Pierre Gasly akan membentuk susunan pemain yang kompetitif. Itu masih di jalan ke depan.

McLaren, bagaimanapun, akan memiliki beberapa pencarian jiwa untuk dilakukan dalam mengejar 2023 yang jauh lebih baik sebelum dapat mengklaim berada di jalur untuk bergabung kembali dengan daftar pemenang.

Dalam hal itu, apakah perolehan poin Ricciardo membantu atau menghalangi tim ke urutan keempat meleset dari poin.

Posted By : nomor hk hari ini