F1 2022 Hasil Grand Prix Australia, analisis, Melbourne, Albert Park, Charles Leclerc, Ferrari, Daniel Ricciardo, McLaren
Motorsport

F1 2022 Hasil Grand Prix Australia, analisis, Melbourne, Albert Park, Charles Leclerc, Ferrari, Daniel Ricciardo, McLaren

Di bawah sinar matahari musim gugur yang hangat di Albert Park Melbourne, tidak ada yang lebih panas dari Ferrari Charles Leclerc.

Monegasque

tidak hanya memenangkan perlombaan, dia mendominasinya. Pole, lap tercepat, setiap lap, kemenangan — itu adalah grand slam pertama dalam karirnya dan menorehkan namanya di seluruh kampanye 2022.

Red Bull Racing tidak ikut dalam pertarungan tetapi menghitung sendiri bahkan dari penghiburan kecil, setidaknya untuk Max Verstappen, yang menyerah pada masalah teknis terminal keduanya dalam tiga balapan untuk menempatkan pertahanan gelarnya di tanah yang goyah lebih awal.

Saksikan setiap latihan, kualifikasi, dan balapan FIA Formula One World Championship™ 2022 secara langsung di Kayo. Baru mengenal Kayo? Coba 14 hari gratis sekarang >

Dan ada kegembiraan pahlawan tuan rumah, setidaknya secara relatif, ketika Daniel Ricciardo mencetak poin pertamanya musim ini dengan peringkat keenam pada akhir pekan yang layak untuk McLaren.

Inilah yang terjadi di Albert Park.

FERRARI HAMPIR SEMPURNA

Tidak ada yang lebih manis dari Grand Prix Australia untuk Charles Leclerc. Dia mengambil pole dominan pada hari Sabtu, memimpin setiap putaran balapan pada hari Minggu, mencatat lap tercepat balapan dan meraih kemenangan 20,5 detik di bendera. Itu adalah kemenangan manusia dan mesin, SF-75 di sweet spot yang tak tergoyahkan pada Minggu sore Melbourne yang cerah.

Itu adalah penampilan komprehensif bagi Monegasque, yang terbang pulang dari Melbourne dengan keunggulan 34 poin dalam kejuaraan dan keunggulan 46 poin atas juara bertahan Max Verstappen.

Ferrari kini unggul 39 poin dari Mercedes di klasemen konstruktor dan 49 poin di depan Red Bull Racing menuju balapan berikutnya di Imola, hanya 70 kilometer sebelah timur markas Ferrari.

“Aku tidak ingin memikirkan [the championship] terlalu banyak karena masih sangat awal musim,” kata Leclerc.

“Italia akan luar biasa, tetapi kami harus mendekati balapan akhir pekan seperti kami mendekati tiga akhir pekan pertama.

“Saya pikir sangat penting untuk tidak memberi tekanan ekstra pada diri sendiri dan tidak berlebihan.”

Foto oleh William West/AFP.
Foto oleh William West/AFP.Sumber: AFP

Tapi Ferrari bukanlah kamp yang bahagia secara universal. Mungkin mudah untuk melupakannya sebagai Lagu Orang Italia terdengar dari podium Melbourne, tetapi Carlos Sainz mengalami akhir pekan yang membuat frustrasi yang membuatnya tertinggal jauh di belakang kecepatan kejuaraan.

Sainz sendiri cukup bagus — memang kecepatan latihannya cukup kuat untuk menunjukkan bahwa dia akan mendapatkan pole position. Tapi di kualifikasi, masalah motor starter berarti dia tidak bisa meninggalkan garasi tepat waktu untuk mengatur set lengkap putaran kualifikasi, membuatnya berada di urutan kesembilan di grid.

Masalah berlanjut di balapan, dengan masalah roda kemudi di grid yang memaksanya untuk mengganti roda sebelum start, yang katanya tidak dikonfigurasi dengan benar dan merupakan penyebab startnya yang mengejutkan, yang menjatuhkannya ke posisi 14. Kemudian dalam keputusasaannya untuk membuat kemajuan dia lari dari jalan di Tikungan 9, beruntung tidak dijemput oleh mobil lain saat dia meluncur melalui Tikungan 10 dan berakhir terdampar di kerikil.

Ini kontras secara dramatis dengan akhir pekan Leclerc yang praktis tanpa cacat, dan setelah menganggap masalah hari Sabtu sebagai sial, pada hari Minggu dia mengatakan dia dan tim harus berbagi tanggung jawab atas kegagalannya untuk menyelesaikan.

“Saya harus keras pada diri sendiri untuk kesalahan pengemudi,” katanya. “Tetapi pada saat yang sama kami tidak sempurna sebagai sebuah tim. Terlalu banyak masalah kemudi, masalah anti-stall, dan kualitas, yang berarti membuat Anda tertinggal.”

Kesalahan Ferrari tidak ada artinya dibandingkan dengan kesalahan tim saingan mereka, tetapi itu hanya berarti Scuderia punya waktu untuk memperbaikinya sebelum mereka dihukum karena kesalahan tersebut.

Sainz keluar untuk mengakhiri akhir pekan horor | 00:54

RED BULL RACING TIDAK DAPAT MENGALAMI KEGAGALAN LAIN

Sementara itu (sebagian besar) kesenangan bagi Ferrari, Red Bull Racing mengalami kesakitan yang substansial pada akhir Grand Prix Australia berkat pensiunnya Max Verstappen, yang kedua dari tiga putaran.

Verstappen tidak dalam pertarungan kemenangan ketika dia pensiun pada awal lap 39 dengan dugaan masalah kebocoran bahan bakar, RB18 telah dikalahkan secara menyeluruh oleh rival Ferrari-nya. Itu sendiri merupakan catatan datar untuk mengakhiri akhir pekan yang hangat bagi tim di Albert Park.

Tapi pensiun itu jauh lebih mahal, bukan hanya karena kehilangan poin — 18 poin untuk tim dan pembalap, menjatuhkan Verstappen ke urutan keenam dalam klasemen dan 46 poin dari keunggulan dan Red Bull Racing ke urutan ketiga dan terpaut 49 poin — tetapi karena tidak dapat diandalkan. kekhawatiran yang mengancam untuk merusak kampanye judul mereka sebelum mereka benar-benar pergi.

“Kami jauh di belakang,” kata Verstappen. “Saya bahkan tidak ingin memikirkan pertarungan kejuaraan saat ini.

“Kami bahkan tidak menyelesaikan balapan, jadi itu membuat frustrasi dan tidak dapat diterima.

“Jika Anda ingin memperjuangkan gelar, hal-hal ini tidak bisa terjadi.”

‘Tidak dapat diterima’ – Asap maksimal setelah DNF | 00:53

Christian Horner mengatakan tim sudah memahami beberapa masalah keandalannya dan telah menyiapkan perbaikan untuk balapan mendatang, tetapi sementara dia menambahkan bahwa dia “lebih suka memperbaiki mobil yang cepat daripada mencoba membuat mobil yang andal menjadi cepat”, itu juga benar bahwa RB18 telah lebih lambat dari Ferrari dalam trim balapan di ketiga balapan musim ini, meski tidak banyak.

Itu yang harus paling memprihatinkan. Ya, masih ada 20 ronde tersisa di mana keberuntungan bisa berpihak pada tim, tapi itu bukan hanya pertarungan yang tidak dapat diandalkan tetapi juga kecepatan. Dan mengingat Verstappen akan membutuhkan perputaran poin terbesar sejak format poin ini diterapkan pada 2010, menangani kedua pertempuran menempatkan tim di posisi tertinggal untuk kejuaraan bahkan setelah hanya tiga balapan.

Sementara itu, Ferrari belum mengalami pensiun mekanis sejak Grand Prix Italia 2020, rekor keandalan 34 balapan. Ini adalah kekuatan yang tenang dari Scuderia dan bisa menjadi apa yang membuat Red Bull Racing kehilangan gelarnya.

‘Semuanya sial sendiri!’ | 00:56

MERCEDES: DI DALAMNYA UNTUK MENANGKANNYA

Pembenaran cepat tapi rapuh Red Bull Racing untuk Verstappen yang tidak finis harus menjadi nilai penghiburan ketika Mercedes berada di depan dalam klasemen konstruktor sebagai hasilnya.

Tidak hanya itu, tetapi Max Verstappen berada di belakang kedua pebalap Silver Arrows di peringkat individu, dan George Russell berada di urutan kedua di atas Sergio Perez meskipun pembalap Meksiko itu mengalahkannya untuk naik ke podium kedua di Albert Park.

Anda akan mendapat peluang panjang untuk itu setelah pramusim Mercedes yang mengejutkan. Itu tidak mungkin bahkan pada hari Minggu pagi. Tapi marque Jerman telah mengumpulkan poin dengan kuat sepanjang musim untuk bertahan — hanya — pada paket gelar, memberikan dirinya kesempatan sebaik mungkin untuk memasuki pertarungan kejuaraan jika dan ketika dapat memecahkan kode mobil bermasalahnya.

“Kita harus berada di dalamnya untuk memenangkannya dan memanfaatkan kemalangan orang lain,” kata Russell. “Kami tidak akan pernah menyerah. Kami akan terus berjuang. Kami jauh di belakang rival kami, tetapi di sini kami berdiri di podium.”

‘Salah satu akhir pekan terburuk’ | 00:42

Anehnya, Lewis Hamilton menjadi satu-satunya catatan buruk musim ini, setelah lolos kualifikasi dengan buruk dan mencetak satu poin di Arab Saudi setelah eksperimen set-up salah, tetapi pembalap Inggris itu tetap optimistis tim melakukan cukup di trek sementara pabrikan. bekerja pada perkembangan.

“Ini adalah hasil yang luar biasa bagi kami sebagai sebuah tim. Jujur, itu sangat positif,” katanya. “Meskipun kami belum tentu meningkatkan mobil melalui tiga ace ini, saya pikir kami telah benar-benar mengekstraksi poin sebanyak mungkin.

“Saya pikir dari sisi saya, saya mengecewakan tim [Jeddah] dan tidak mendapatkan poin, tetapi untuk mendapatkan hasil ini sangat bagus.

“Saya lebih memilih untuk tetap optimis. Masih ada 20 balapan lagi… ya, jaraknya cukup besar sekarang, tapi jalan masih panjang.”

Ironisnya, rival Mercedes tahun 2021 mempertahankannya dalam menjalankan musim ini, tetapi tidak ada keraguan marque Jerman akan mengambil apa yang bisa didapatnya.

Foto oleh Mark Thompson/Getty Images.Sumber: Getty Images

PERMOHONAN PANJANG MCLAREN DIMULAI

McLaren mungkin tidak dekat dengan kemenangan atau bahkan podium, tetapi Woking adalah salah satu pemenang terbesar dari Melbourne berkat skor poin berat yang sangat dibutuhkan.

Posisi kelima dan keenam untuk Lando Norris dan Daniel Ricciardo akan terdengar luar biasa bulan lalu setelah tim paling lambat dari semuanya di Bahrain, tetapi Sakhir terlihat semakin jauh, dan sementara tim bersikeras bahwa bentuk kuatnya di Melbourne tergantung pada setelan trek. mobilnya, begitu juga putaran pertama yang mengerikan itu tampak lebih tidak langsung.

Upgrade kecil telah membawa beberapa kinerja, sementara mendapatkan putaran pada odometer setelah tes pramusim kedua yang sangat terhambat telah membuka banyak kinerja yang lebih banyak. Albert Park kemudian melakukan sisanya akhir pekan ini.

“Setelah Bahrain saya masih sangat positif dan saya tahu kami bisa membuat perubahan haluan,” kata Daniel Ricciardo. “Saya tidak berpikir itu akan terjadi.

“Secara keseluruhan tentu lebih baik. Hasil tim adalah mega dibandingkan dengan beberapa terakhir.

“Bagian dari balapan tentu lebih kompetitif. Pada awalnya saya merasa kuat di tengah – saya pikir kami memiliki sesuatu untuk Mercedes sejak awal, tetapi kemudian mereka mampu mengingatkan kami bahwa mereka masih sedikit lebih cepat.”

LEBIH BANYAK FORMULA 1

‘SEMUANYA SH****** SENDIRI’: Max mengamuk pada kegagalan Red Bull Racing yang ‘tidak dapat diterima’

‘JANGAN PUT DIA DI BAWAH TEKANAN’: Wahyu rekan setim Ricciardo setelah F1 bangkit kembali

AUS GP WRAP: Max diguncang bencana balapan; Ricciardo mengaum, Ferrari mendapat pukulan besar

Baris terakhir itu adalah inti kebenaran yang menyakitkan di akhir pekan yang optimistis. Ya, McLaren telah mengambil langkah maju yang besar, tetapi itu relatif terhadap awal yang mengerikan, dan mobil masih merana di lini tengah dan di belakang dua teratas dan Mercedes.

Tetapi perolehan poin yang baik membuatnya tetap di atas air dalam perjuangan untuk memuncaki lini tengah dan menempati posisi keempat dalam klasemen, yang harus menjadi target minimum.

“Sangat senang dengan hasil hari ini,” kata bos tim Andreas Seidl. “Sangat senang dengan Lando dan Daniel. Pada akhirnya Anda membutuhkan dua pembalap kuat yang melakukannya saat dibutuhkan. Mereka telah menunjukkan lagi akhir pekan ini kelas mereka.

“Hasil seperti hari ini adalah motivasi besar bagi semua orang di tim.”

Foto oleh Mark Thompson/Getty Images.Sumber: Getty Images

MELBOURNE MEMBUAT KEMBALI EMPATIS KE F1

Apakah perubahan Sirkuit Grand Prix Melbourne berhasil meningkatkan balapan akhir pekan ini?

Iya dan tidak.

Masih ada tindakan menyalip yang relatif sedikit, tetapi mobil tidak diragukan lagi berlomba lebih dekat, dengan beberapa pembalap menahan yang lain dengan baik dalam satu detik untuk sebagian besar balapan tanpa merusak kinerja atau ban, efek gabungan dari mobil baru dan sirkuit yang lebih mengalir. .

Ada elemen kereta DRS — beberapa mobil semuanya dalam satu detik satu sama lain dan oleh karena itu tidak dapat memanfaatkan DRS karena semuanya memilikinya, menetralkan keunggulannya — dan ini hampir tidak unik untuk Albert Park. Tapi itu mungkin berbicara tentang penghapusan zona DRS ketiga pada hari Sabtu, yang bisa saja cukup untuk memecahkan kebuntuan dalam pertempuran ini dan membuka pertunjukan.

“Jelas dengan itu menjadi trek jalanan hanya ada begitu banyak yang dapat diubah dan diubah, jadi Anda mencoba untuk melakukan yang terbaik dengan apa yang Anda miliki,” aku Ricciardo, yang terlibat dalam modifikasi.

“Kami mungkin akan menyalip beberapa kali di Tikungan 9 dengan [the removed] DRS di sana.

“Mungkin sesederhana menambahkan zona keempat itu dan itu seperti menyalakannya kembali.”

Foto oleh Con Chronis / AFP.Sumber: AFP

Mobil akan mengembangkan lebih banyak downforce pada tahun depan, yang mungkin meyakinkan FIA untuk mengembalikannya setelah melepasnya dengan alasan keamanan.

Tapi sementara tontonan itu mungkin tidak sempurna, tidak ada keraguan tanggapan Melbourne terhadap kembalinya F1 ke kota setelah jeda 756 hari di antara balapan.

Selama empat hari diperkirakan 419.114 orang menghadiri Grand Prix Australia, termasuk 128.294 orang pada hari Minggu saja, yang terbesar dalam sejarah acara di Albert Park dan paling banyak orang yang menghadiri acara olahraga akhir pekan dalam sejarah Melbourne. Suasananya sangat meriah, bahkan pada hari Kamis, ketika hanya kategori pendukung yang ada di jalurnya.

Antusiasme dapat diturunkan ke beberapa hal — kurangnya acara dalam dua tahun terakhir, efek Drive to Survive, cuaca musim gugur yang indah — tetapi jelas antusiasme Melbourne terhadap Formula 1 tidak pernah setinggi ini, dan Anda akan sulit sekali menemukan siapa pun di Albert Park akhir pekan ini yang tidak senang melihat Grand Prix Australia kembali ke kalender.

Posted By : nomor hk hari ini