F1 2022, Grand Prix Australia, Melbourne, Sydney, Dominic Perrottet, Michael Masi, Fernando Alonso, Azerbaijan, Kanada, Baku, Montreal
Motorsport

F1 2022, Grand Prix Australia, Melbourne, Sydney, Dominic Perrottet, Michael Masi, Fernando Alonso, Azerbaijan, Kanada, Baku, Montreal

Pembaruan kontrak F1 Victoria adalah kemenangan besar bagi Grand Prix Australia tetapi kemenangan yang lebih besar bagi parokialisme Melbourne-Sydney.

Berita bahwa balapan akan tetap di selatan untuk masa mendatang jelas telah membuat pikiran di utara, dengan New South Wales Dominic Perrottet melakukan yang terbaik untuk menjaga persaingan tanpa akhir tetap hidup.

Pemimpin dari jenis yang berbeda adalah pembicaraan di paddock F1, dengan kepala tim berkumpul di sekitar direktur balapan yang berputar setelah pembalap berbicara tentang inkonsistensi yang dirasakan setelah kepergian Michael Masi pada awal musim.

Saksikan setiap latihan, kualifikasi, dan balapan FIA Formula One World Championship™ 2022 secara langsung di Kayo. Baru mengenal Kayo? Coba 14 hari gratis sekarang >

Dan setelah dua sesi kualifikasi berturut-turut dirusak oleh gangguan yang terjadi untuk menguntungkan pengemudi yang berhenti, olahraga ini kembali diminta untuk mempertimbangkan aturan gaya Supercar yang akan menghalangi peluang.

NSW PREMIER MENGAMBIL LEBIH DARI F1 SNUB

Berita pada Kamis pagi bahwa Victoria telah mendapatkan perpanjangan kontrak 10 tahun kekalahan untuk menjadi tuan rumah Grand Prix Australia menempatkan tempat tidur untuk masa mendatang rumor intermiten menyarankan balapan bisa pindah ke Sydney.

Selama hampir seluruh durasi 26 tahun masa jabatan F1 Melbourne, ada spekulasi olahraga itu bisa bergerak ke utara Murray. Pembicaraan dimulai hampir tanpa henti setiap kali kontrak Victoria diperpanjang. Mantan CEO F1 Bernie Ecclestone tidak diragukan lagi menggunakan persaingan antarnegara bagian yang hiper-parokial sebagai taktik negosiasi. Kesepakatan baru untuk Melbourne pasti akan menyusul.

Upaya Sydney untuk merebut perlombaan sangat bervariasi. Itu adalah spekulasi kosong di tahun 2000-an, ketika kota itu masih menikmati status Olimpiadenya — yang, kebetulan, merupakan salah satu motivator Melbourne untuk merebut perlombaan, setelah kalah dalam tawaran untuk pertandingan tahun 1996 dan kemudian diabaikan. untuk Sydney pada tahun 2000 — tetapi telah menjadi lebih serius dalam dekade terakhir.

Akhir tahun lalu, Perdana Menteri New South Wales Dominic Perrottet membuat desainnya pada balapan diketahui.

“Kami memiliki kota terbesar bukan hanya di negara ini, tetapi juga di dunia,” katanya. “Dan serius, mengapa Formula 1 ingin tinggal di Melbourne ketika Anda bisa datang ke sini?”

Verstappen menang saat Ferrari jatuh di Baku | 02:46

Ketertarikan publik mencerminkan fakta bahwa Formula 1 sedang menikmati ledakan popularitas di antara tidak hanya penggemar tetapi juga tempat-tempat yang prospektif. CEO F1 Stefano Domenicali mengatakan pada awal tahun bahwa olahraga tersebut memiliki permintaan yang cukup untuk lebih dari 30 grand prix.

Namun alih-alih mewujudkan perubahan besar di sisi pelabuhan, Victoria telah menggunakan kekuasaannya untuk mengunci persaingan dengan kontrak terlama yang pernah ada.

“Balapan selalu menjadi favorit bagi para penggemar, pembalap dan tim dan Melbourne adalah kota internasional yang luar biasa dan bersemangat yang merupakan pertandingan sempurna untuk olahraga kami,” kata Domenicali.

Itu tidak berjalan dengan baik di Sydney, di mana pada Kamis pagi Premier Perrottet membuat beberapa hinaan tajam di saingan selatannya.

“Ini kerugian bagi F1. Itu saja yang bisa saya sampaikan,” ujarnya. “Ini akan menjadi peristiwa yang sangat mengecewakan selama bertahun-tahun yang akan datang sampai tiba di tempat yang semestinya di Sydney.

“Formula 1 adalah acara global, dan kami benar-benar satu-satunya kota global Australia, jadi saya pikir pada saatnya mereka akan menyelesaikannya. Semoga berhasil ke Melbourne.”

Spekulasi mungkin telah dihentikan untuk saat ini, tetapi tidak ada yang bisa meredam persaingan Melbourne-Sydney.

RALLY DIRECTOR BARU RALLY DIRECTOR DUO

Delapan balapan pertama model kepemimpinan balapan bersama Formula 1 yang baru tidak berjalan semulus yang diharapkan.

Eduardo Freitas dan Niels Wittich menggantikan mantan direktur balapan Michael Masi musim ini menyusul restrukturisasi kontrol balapan setelah kesimpulan kontroversial musim tahun lalu di Abu Dhabi. Penyelidikan internal berikutnya menemukan Masi terlalu banyak bekerja dan tidak memiliki dukungan dalam perannya, yang merupakan pembenaran bagi FIA untuk membagi perannya antara dua orang secara bergilir.

Tapi tidak ada orang yang memiliki pengalaman F1 sebelum musim ini, dan ada frustrasi yang menggelegak pada inkonsistensi penerapan aturan dengan fokus yang tidak semestinya ditempatkan pada hal-hal kecil seperti pakaian dalam dan perhiasan.

Ketegangan membara setelah Grand Prix Monaco, di mana kedua pembalap Red Bull Racing lolos dari hukuman karena sedikit melewati garis pit exit meskipun ada instruksi dalam catatan direktur balapan yang secara eksplisit melarangnya – tetapi ternyata bagian catatan itu telah disalin dan ditempel dari buku peraturan yang sudah usang dan tidak lagi relevan.

Yuki Tsunoda, yang telah dihukum karena pelanggaran yang sama dua kali tahun lalu, mengatakan dia telah kehilangan kepercayaan pada FIA, dan Sebastian Vettel mengatakan itu adalah bukti bahwa olahraga tersebut melewatkan pengalaman Masi.

MOTORSPORT LEBIH BANYAK

WAKTU DIPERPANJANG: GP Australia mendapatkan kesepakatan besar baru di Melbourne, tetapi satu perubahan besar sedang membayangi

PRATINJAU KANADA: Bom waktu pesaing saat ‘zona bahaya’ pengemudi muncul

FERRARI DI BAWAH TEKANAN: Kebenaran brutal yang menunjukkan bahwa Scuderia tidak seharusnya berada dalam perebutan gelar

Berbicara selama akhir pekan Baku, tim box Ferrari Mattia Binotto mengakui ketidakkonsistenan tetapi mengatakan olahraga harus mendukung direktur balapan baru untuk meningkatkan secepat mungkin.

“Ini tentu bukan pekerjaan mudah,” katanya. “Orang-orang ini membutuhkan lebih banyak pengalaman – bukan sesuatu yang Anda pelajari dari balapan pertama.

“Tentu saja sebagai Ferrari kami tidak bisa bahagia dengan segalanya — seringkali kami dirugikan oleh keputusan — tetapi begitulah adanya.

“Kami memahami kesulitannya. Saya pikir untuk membuat mereka berkembang, kita juga perlu membantu mereka. Saya pikir itu harus menjadi kolaborasi antara tim dan direktur balapan untuk memastikan mereka memahami dan meningkatkan secepat mungkin, karena sejauh ini di musim terkadang tidak ada konsistensi dalam keputusan.”

Bos Haas Guenther Steiner mengatakan sorotan tambahan pada kontrol balapan setelah kampanye tahun lalu tidak membantu.

“Mereka lebih banyak dikritik daripada sebelumnya, dan itu tidak mudah, tetapi kami hanya perlu memberi mereka sedikit waktu, dan saya pikir mereka akan sampai di sana,” katanya.

“Mereka datang tanpa melakukannya sebagai direktur balapan Formula 1 sebelumnya. Mereka melakukan pekerjaan yang layak.”

Leclerc keluar dari BAKU | 00:32

PENGEMUDI PERDEBATAN HUKUMAN BENDERA MERAH GAYA SUPERCARS UNTUK KUALIFIKASI

Permainan bendera kuning Fernando Alonso selama Q1 di Grand Prix Azerbaijan telah menghidupkan kembali pembicaraan bahwa Formula 1 harus menyelidiki hukuman otomatis bagi pembalap yang menyebabkan gangguan pada kualifikasi.

Q1 dilanjutkan dengan waktu kurang dari tiga menit setelah sesi ditandai untuk memulihkan Aston Martin Lance Stroll yang jatuh, yang menyisakan cukup waktu untuk hanya satu putaran terbang untuk mobil yang tersisa untuk memastikan kemajuan mereka ke Q2.

Fernando Alonso memimpin delapan mobil keluar pit lane, termasuk empat dari lima di zona knockout Q1, tetapi terkelupas ke area run-off di tikungan 15, menyebabkan bendera kuning.

Hanya Valtteri Bottas di belakangnya yang mampu mencatat waktu putaran yang lebih baik, dengan sisanya gagal meningkatkan atau memilih untuk meninggalkan putaran.

Alex Albon sangat pedas pada saat itu, menuduh Alonso sengaja mencegah pembalap lain dari meningkatkan untuk memastikan kemajuannya sendiri ke Q2. Pembalap Spanyol itu membantah tuduhan itu, dan para pramugara tidak membuka penyelidikan resmi.

Tapi datang hanya satu balapan setelah Sergio Perez jatuh di akhir Q3 di Monaco dan mencegah beberapa pembalap menyelesaikan lap kedua mereka – meskipun itu adalah kesalahan yang jelas – pembicaraan kembali beralih ke penerapan aturan yang akan menghukum mereka yang mengganggu sesi waktunya sebagai pencegah tambahan untuk memainkan jenis permainan ini.

Foto oleh Clive Rose/Getty ImagesSumber: Getty Images

Supercars memiliki aturan serupa dimana seorang pembalap yang menyebabkan bendera merah kualifikasi secara otomatis menghapus waktu tercepat mereka, memastikan mereka tidak mendapatkan keuntungan dari kesalahan.

“Mungkin orang akan lebih berhati-hati jika mereka dihukum,” kata rekan setim Alonso, Esteban Ocon. “Akan lebih mudah untuk mengambil risiko dan pergi ke jalan keluar, jadi saya pasti akan mendukung perubahan itu untuk sirkuit jalanan.”

Tapi olahraga sejauh ini telah menahan godaan untuk menerapkan perubahan karena berisiko dua kali lipat menghukum pembalap yang melakukan kesalahan yang sah – dan salah satu keuntungan dari format kualifikasi all-in tiga segmen saat ini adalah bahaya yang diciptakan oleh bersaing dengan mobil lain untuk waktu putaran.

“Ini sulit,” kata Lando Norris. “Kamu selalu mengatakannya sampai kamulah yang melakukan kesalahan, dan kemudian kamu seperti, ‘Saya berharap aturan itu tidak diperkenalkan’ karena Anda baru saja membuat kesalahan sederhana.”

Posted By : nomor hk hari ini