Tennis

Coco Gauff, Iga Swiatek, final wanita, hasil, skor, sorotan

Coco Gauff menjadi finalis Grand Slam termuda dalam 18 tahun di Prancis Terbuka dan menggunakan penampilannya yang bersejarah untuk menuntut tindakan atas penembakan massal di Amerika Serikat dengan menulis “perdamaian, akhiri kekerasan senjata” di kamera TV tepi lapangan.

Bintang Amerika Gauff, 18, akan menghadapi petenis nomor satu dunia Iga Swiatek di final Sabtu setelah mengalahkan Martina Trevisan 6-3, 6-1 di semifinal.

Sebelum menulis permohonannya untuk kontrol senjata di rumah, dia bersikeras bahwa tragedi baru-baru ini berarti dia akan memperlakukan kemenangan atau kekalahan dalam pertandingan kejuaraan dengan keseimbangan yang sama.

Tonton Tennis Live dengan beIN SPORTS di Kayo. Liputan Langsung Turnamen Tur ATP + WTA termasuk Setiap Pertandingan Final. Baru mengenal Kayo? Coba Gratis 14 Hari Sekarang >

“Ya, ini adalah final Grand Slam tetapi ada begitu banyak hal yang terjadi di dunia, terutama di AS – saya pikir tidak penting untuk stres karena pertandingan tenis,” katanya dalam wawancara TV di lapangan.

Gauff berbicara hanya beberapa jam setelah seorang pria bersenjata menewaskan sedikitnya empat orang di sebuah gedung rumah sakit di Tulsa, Oklahoma, – yang terbaru dalam serangkaian penembakan massal di seluruh Amerika Serikat dalam beberapa pekan terakhir.

Coco Gauff telah mencapai final slam pertamanya.Sumber: Getty Images

Pembunuhan itu terjadi saat keluarga Texas menguburkan mayat mereka setelah penembakan di sekolah yang menewaskan 19 anak kecil delapan hari sebelumnya.

Pemain pemenang di French Open diundang untuk menulis pesan di kamera TV tepi lapangan. Biasanya itu adalah pernyataan yang ringan, sering kali hambar.

Namun, Gauff memanfaatkan kesempatannya di depan pemirsa TV global, berharap pesan kontrol senjatanya akan “mendapat ke kepala orang-orang di kantor untuk semoga mengubah banyak hal”.

“Hal pertama yang ayah saya katakan kepada saya setelah saya keluar dari lapangan, saya bangga dengan Anda dan saya menyukai apa yang Anda tulis di kamera.”

Gauff mengatakan dia tidak berencana untuk menulis pesan jika dia memenangkan pertandingan di Philippe Chatrier Court milik Roland Garros.

“Rasanya tepat pada saat itu dan untuk menulis itu. Saya bangun pagi ini dan saya melihat ada penembakan lagi, dan saya pikir itu gila.”

Gauff berharap bahwa berada di Eropa akan membantu menyampaikan pesannya kepada khalayak yang lebih luas.

“Saya tahu orang-orang di seluruh dunia pasti menonton,” katanya.

Gauff menjelaskan bahwa kematian 17 siswa di tangan seorang pria bersenjata remaja dalam penembakan sekolah Parkland di Florida pada Februari 2018 telah membawa masalah ini ke fokus yang tajam pada tingkat pribadi.

Martina Trevisan datang pendek.Sumber: Getty Images

Beberapa teman dekatnya hadir pada saat itu.

“Untungnya mereka bisa mengatasinya. Saya hanya berpikir itu gila, saya pikir saya mungkin berusia 13 atau 14 tahun ketika itu terjadi, dan masih belum ada yang berubah.”

Gauff bersikeras bahwa dia akan terus berbicara tentang masalah politik dan sosial sekarang setelah dia melewati ulang tahunnya yang ke-18 dan memiliki hak untuk memilih.

“Sejak saya masih muda, ayah saya mengatakan kepada saya bahwa saya bisa mengubah dunia dengan raket saya. Dia tidak bermaksud seperti itu hanya dengan bermain tenis. Dia bermaksud berbicara tentang masalah seperti ini. ”

SWIATEK DI FINAL LAIN

Iga Swiatek membukukan tempatnya di final Prancis Terbuka kedua saat petenis nomor satu dunia itu mengalahkan petenis Rusia Daria Kasatkina untuk memperpanjang rekor tak terkalahkannya menjadi 34 pertandingan.

Juara Roland Garros 2020 meraih kemenangan dominan 6-2, 6-1 di semifinal setelah hanya 64 menit di Court Philippe Chatrier.

Swiatek akan menyamai rekor Venus Williams untuk rekor kemenangan wanita terlama sejak tahun 2000 jika dia mengalahkan salah satu dari Coco Gauff di final hari Sabtu.

Bergerak.Sumber: AFP

“Saya sangat bersyukur. Lebih mudah memainkan pertandingan dengan dukungan semacam ini,” Swiatek, yang memenangkan 10 dari 11 pertandingan terakhir, mengatakan dalam wawancara di lapangan.

“Ini mengejutkan minggu ini betapa mereka mendukung saya.

“Saya mencoba untuk memperlakukan setiap pertandingan dengan cara yang sama karena ketika saya memikirkan tentang bagaimana ini adalah pertandingan terbesar musim ini sejauh ini, itu membuat saya stres.”

Ini akan menjadi final Grand Slam kedua bagi petenis berusia 21 tahun itu, saat ia berusaha untuk memenangkan gelar WTA keenam berturut-turut.

Bintang Polandia itu naik peringkat musim ini, naik dari peringkat tujuh dunia ke puncak selama perjalanannya yang luar biasa.

Swiatek memukul 22 winner melewati lawannya dan dia masih kalah hanya satu set di turnamen tersebut, melawan remaja China Zheng Qinwen di babak keempat.

Kasatkina memenangkan pertandingan pertamanya dengan Swiatek di rumput Eastbourne tahun lalu, tetapi kalah dalam empat pertemuan mereka pada 2022 dengan dua set langsung, tanpa memenangkan lebih dari lima pertandingan dalam satu pertandingan.

Posted By : keluaran hk hari ini