Bintang menangisi saudari Yetunde.
Tennis

Bintang menangisi saudari Yetunde.

Serena Williams telah menghapus air mata dalam sebuah wawancara langka di mana dia berbicara tentang pembunuhan saudara perempuannya, Yetunde.

Pria berusia 40 tahun itu muncul di acara Red Table Talk Will Smith yang disiarkan di Facebook sebagai bagian dari tur promosi untuk film Biopic barunya seputar kisah keluarga Williams yang terkenal.

Film, King Richard, menunjukkan bagaimana Serena dan saudara perempuan Venus tumbuh menjadi dua pemain terbesar dalam sejarah olahraga dari awal yang sangat sederhana.

Bintang sebenarnya dari film ini adalah ayah Richard, yang diperankan oleh Smith, sebagai pelatih yang unik dan menuntut yang membantu putrinya berubah menjadi juara dengan gabungan 30 gelar tunggal grand slam.

Film ini juga menggambarkan babak paling traumatis yang pernah diketahui keluarga – penembakan kematian kakak perempuan Serena dan Venus, Yetunde Price pada tahun 2003 pada usia 31 tahun.

Dia ditembak mati saat duduk di dalam mobil bersama tunangannya di daerah Compton yang terkenal dengan kekerasan geng di Los Angeles.

Robert Maxfield, yang dihukum pada tahun 2006 atas pembunuhan tahun 2003, dibebaskan dari penjara pada tahun 2018.

Bintang tenis Serena Williams dan saudara perempuannya Yetunde Price pada penghargaan ESPY 2003.Sumber: News Corp Australia
Serena Williams dan Venus Williams menghadiri pemutaran perdana King Richard. Foto oleh LISA O’CONNOR / AFP.Sumber: AFP

Keluarga, termasuk ibu Oracene dan saudara perempuan Lyndrea dan Isha Price, menjadi emosional selama wawancara dengan Smith ketika berbicara tentang bagaimana kisah Yetunde diceritakan dalam film tersebut.

Diduga pada saat Yetunde ditembak di bagian belakang kepala ketika Maxfield melepaskan tembakan dengan senapan serbu tepat setelah tengah malam pada tanggal 14 September saat Yetunde duduk mengobrol dengan pacarnya di sebuah kendaraan roda empat yang diparkir di depan sebuah rumah yang diduga retak yang dijaga oleh anggota geng Southside Compton Crips.

Serena tidak dapat mengungkapkan emosinya dengan kata-kata selama wawancara dan terlihat menyeka air mata.

“Oh, saya pikir saya menangis sepanjang waktu,” katanya tentang film itu.

“Setiap kali dia muncul di film, saya hanya – secara pribadi, saya baru saja mulai, seperti – maksud saya, bahkan diam.”

Oracene mengakui itu adalah bab yang tidak ingin diingat oleh keluarga.

“Itu adalah saat yang tenang saya pikir,” katanya.

“Karena kami tahu bagaimana itu, dan kemudian … itu hanya sesuatu yang Anda coba dan masukkan ke dalam pikiran Anda dan tidak ingin mengingatnya.”

Serena, dalam wawancara Red Table Talk juga membahas beberapa momen sulit lainnya dalam karirnya, termasuk kontroversi Indian Wells 2001 yang terkenal.

Dia bilang dia masih berurusan dengan “kecemasan mental” dari turnamen 20 tahun lalu, The New York Post melaporkan.

Serena Williams di acara Red Table Talk show Will Smith. Foto: Facebook, @redtabletalk.Sumber: Facebook
Serena Williams di acara Red Table Talk show Will Smith. Foto: Facebook, @redtabletalk.Sumber: Facebook

Petenis Rusia Elena Dementieva menuduh ayah Serena, Richard, memanipulasi pertandingan antara Serena dan saudara perempuan Venus. Tuduhan itu diperkuat ketika Venus menarik diri dari pertandingan semifinal melawan Serena karena cedera lutut, hanya beberapa menit sebelum pertandingan dimulai. Serena kemudian mengalahkan Kim Clijsters di final.

Serena disambut dengan ejekan dan teriakan cabul dari kerumunan ketika dia mengambil lapangan di Indian Wells Tennis Garden untuk pertandingan dengan Clijsters.

“Bahkan ketika saya kembali 14 tahun kemudian, itu sangat traumatis,” kata Serena tentang kepulangannya di tahun 2015.

Turnamen di Indian Wells adalah salah satu acara lapangan keras teratas setiap musim, yang biasanya dihadiri oleh para pemain top.

“Bicara tentang stres pasca-trauma dan kecemasan mental. Saya ingat duduk di kamar mandi sambil berpikir, ‘Tunggu, saya tidak akan kembali. Saya hanya tidak berpikir saya harus melakukan ini. Bagaimana jika mereka mulai mencemooh lagi?’ Itu sangat sulit bagi saya,” kata Serena.

Serena disambut dengan sorakan keras dan tepuk tangan meriah ketika dia melangkah kembali ke lapangan di Indian Wells. Itu adalah adegan emosional dari penggemar hingga legenda tenis yang menangis.

Serena dan Venus keduanya adalah produser eksekutif di proyek film King Richard.

Posted By : keluaran hk hari ini