Australia vs Inggris 2nd Test poin pembicaraan, Boxing Day Test, Joe Root, Steve Smith, video, sorotan
Cricket

Australia vs Inggris 2nd Test poin pembicaraan, Boxing Day Test, Joe Root, Steve Smith, video, sorotan

Ketenangan. Itu adalah kata di ujung lidah para pemain kriket Australia.

Sejak Pat Cummins mengejutkan dunia dengan meledak ke kancah internasional sebagai seorang remaja, telah menjadi motto dan mantra cepat telah dioperasikan oleh.

Ketika pemain berusia 28 tahun itu diangkat menjadi kapten bulan lalu, dia mengingatkan pentingnya tetap tenang.

Jadi ketika Inggris merangkak di sesi kedua dan ketiga, tetap tenang, seperti yang dikatakan Steve Smith dalam wawancara pasca-pertandingannya, adalah penting.

“Kami selalu merasakan beberapa bola bagus, masih ada banyak waktu tersisa, mencoba untuk tetap tenang di tengah, beberapa bola bagus dan kami akan terus melaju,” kata Smith.

Tangkap setiap momen The Ashes secara langsung dan bebas iklan selama bermain di Kayo. Baru mengenal Kayo? Coba gratis 14 hari sekarang.

Buttler MENJALANKAN tunggulnya! | 00:45

Itu akhirnya semua yang dibutuhkan.

Sebuah pengiriman retak dari Jhye Richardson menjatuhkan Chris Woakes dan kemudian Jos Buttler, yang dengan cepat mendapatkan reputasi asing sebagai “dinding”, berdiri di gawangnya.

Metode pemecatannya dengan sempurna menyimpulkan Tesnya yang luar biasa, setelah berubah dari pahlawan menjadi nol sambil mengenakan sarung tangan.

Berikut adalah poin pembicaraan kami dari hari aksi terakhir yang dramatis dan menarik dalam Tes kedua di Adelaide Oval.

Semua SEPULUH gawang Inggris | 01:51

SEMUA HARAPAN TIDAK HILANG UNTUK INGGRIS, BELUM

Kriket bisa menjadi permainan yang kejam.

Tanyakan saja pada Jos Buttler, yang mengendarai tertinggi dan mengalami titik terendah menyakitkan dari kriket Uji melalui lima hari “rollercoaster”.

Babak tabah penjaga gawang Inggris berakhir setelah istirahat minum teh dengan cara yang paling menyakitkan: memukul gawang.

Segera setelah itu, hasilnya dikonfirmasi, Inggris dihancurkan oleh 275 run.

Kekalahan berat membuat perbedaan mencolok antara kedua belah pihak menjadi jelas.

“Mereka melakukannya, dan mereka kalah telak dalam pertandingan Uji ini,” kata Mark Waugh kepada Fox Cricket.

“Maksud saya, ya, mereka bertahan dengan baik hari ini dan ada periode di kedua pertandingan Uji di mana mereka telah menggabungkan beberapa kemitraan, tetapi tidak cukup. Mereka harus menjalin lebih banyak kemitraan dari kanan atas hingga tengah jika Anda ingin bersaing dengan Australia dan mereka harus memainkan Australia yang lebih kuat. Saya rasa di MCG dengan Pat Cummins kembali ke samping, mungkin Hazlewood, saya tidak yakin tentang cederanya, tetapi itu tidak akan menjadi lebih mudah bagi Inggris.”

os Buttler bereaksi setelah menginjak gawangnya sendiri pada hari kelima Tes kedua di Adelaide.  Foto: Getty Images
os Buttler bereaksi setelah menginjak gawangnya sendiri pada hari kelima Tes kedua di Adelaide. Foto: Getty ImagesSumber: Getty Images

Tapi ada secercah harapan bagi Inggris untuk mengambil dari Adelaide.

Root memasang wajah berani berbicara kepada Adam Gilchrist dalam konferensi pers pasca-pertandingan.

“Kami harus percaya,” katanya, menambahkan bahwa dia mendukung dan memiliki keyakinan pada kemampuan skuad untuk bangkit kembali dan tetap hidup di Abu.

Babak Buttler secara alami menonjol sebagai sesuatu untuk dibangun oleh para turis.

207-bola 26-nya, yang membuatnya dengan tingkat serangan 12,56, adalah yang paling lambat dalam sejarah Ashes, mengalahkan pemain seperti Herbert Sutcliffe dan Geoff Boycott.

Ada aspek lain yang memungkinkan Inggris untuk mendapatkan sedikit kepercayaan diri dan mendapatkan pijakan ke dalam permainan.

BERITA KRIKET LEBIH BANYAK

2-0!: Australia AKHIRNYA mengalahkan Inggris setelah blunder Ashes ‘luar biasa’ bintangnya

PERINGKAT AUSSIE: Starc luar biasa, bintang kapten Smith, tapi masih ada satu kekhawatiran besar

PERINGKAT INGGRIS: Pembuka menghadap kapak; tas campuran aneh bintang saat Root memimpin lagi

Starc menambahkan cedera pada penghinaan untuk Root | 01:46

Sebanyak Australia mencoba untuk memaksakan masalah pada hari keempat melawan bowler Inggris, terobosan awal memungkinkan bowler mereka sedikit percaya diri.

Harris lain gagal; Smith keluar dengan berbagai cara sebelum akhirnya berangkat ke enam; Alex Carey juga untuk satu digit.

Untuk tim Inggris yang kekurangan, ini adalah hal-hal kecil yang Inggris akan pegang erat-erat.

Seperti yang dikatakan Roots, Inggris harus “percaya”.

SKIPPER MENOLAK UNTUK MENGUNTUNGKAN JARI

Banyak yang telah dibuat dari pemilihan kepala-garuk Inggris di dua Tes pertama, tetapi kapten Joe Root tidak mau menuding pelatih dan pemilih tunggal Chris Silverwood.

Sebaliknya, dia melakukannya pada bowlernya yang dia tuduh bowling terlalu pendek di babak pertama – seperti yang mereka lakukan sepanjang seri 2017-18.

Australia memukul Inggris keluar dari pertandingan di babak pertama di Adelaide Oval, mencetak 9-473 dinyatakan dengan Marnus Labuschagne, David Warner dan Steve Smith semua melebihi 90 berjalan telah ditargetkan dengan bowling bernada pendek.

Kapten Australia Steve Smith (kanan) berjabat tangan dengan kapten Inggris Joe Root di Adelaide. foto: AFPSumber: AFP

Dalam penilaian yang sangat jujur ​​​​setelah hari kelima, Root mengatakan itu “frustrasi” bahwa tim tidak belajar dari seri 2017-18 yang gagal karena menghabiskan terlalu lama bowling pendek.

“Ketika Anda melihat bola di tangan khususnya, saya tidak berpikir kami melakukan pukulan dengan panjang yang tepat,” kata Root setelah bermain.

“Jika kami jujur, kami perlu bowling lebih penuh, dan segera setelah kami melakukannya di babak kedua, kami menciptakan begitu banyak peluang, kami tidak pergi ke mana pun dan membuatnya bekerja sangat keras.”

Root meminta para bowlernya untuk menjadi “lebih berani” dan belajar dari contoh Australia dengan lebih sering melempar bola.

“Ketika kami melakukannya, kami akan menciptakan peluang dan membuat hidup menjadi sulit,” kata Root.

“Itu salah satu hal yang membuat frustrasi karena itu adalah sesuatu yang kami lakukan empat tahun lalu dan kami melakukan kesalahan dan kami tidak belajar darinya.

“Kita harus mempelajari pelajaran itu dengan sangat cepat sebelum minggu depan.”

SPEARHEAD TUNJUK PADA JAM YANG DIBUTUHKAN

Mitchell Starc hanya mengambil satu bola untuk membuat pernyataan.

Dalam Tes kedua dia mengambil alih komando seri dan masa depannya.

Setelah kehilangan Josh Hazlewood, serangan Australia bisa saja berantakan menyusul penarikan terlambat kapten Pat Cummins setelah ketakutan Covid.

Tetapi pemain berusia 31 tahun itu memiliki salah satu penampilan terbaiknya selama bertahun-tahun.

“Ya mungkin itu saja (tanggung jawab ekstra), saya tidak terlalu yakin,” kata Smith, berbicara tentang Starc.

“Saya pikir dia menyimpulkannya dengan cukup cepat bahwa tidak ada banyak ayunan untuknya dan dia hanya mencoba untuk memukul panjang yang bagus dan mencoba dan melewati hander kanan khususnya dan hanya mengenai area yang bagus. Saya pikir dia melakukan itu sebaik yang saya lihat dia lakukan sepanjang karirnya. Sepertinya dia dalam ritme yang hebat, merasa sangat baik, dan saya sangat bangga dengan cara dia menjalankan bisnisnya.”

BACA SELENGKAPNYA

‘CRUEL GAME’: Buttler menutup Jekyll dan Hyde Test dengan pemecatan langka yang menyangkal hasil imbang berani Pom

IN A SPIN: Dunia kriket menyukai panggilan berani kapten stand-in untuk mencoba dan menghancurkan tembok Inggris

Performanya tidak mengguncang Inggris seperti Mitchell Johnson bertahun-tahun sebelumnya, tetapi performanya dibangun di atas konsistensi garis dan panjang dan, yang terpenting, kecepatan.

Starc yang bertangan kiri menyelesaikan dengan enam wicket, termasuk empat di babak pertama.

Dia juga mencetak 39* penting, dengan lari dan kemitraannya yang lebih rendah menjadikannya periode yang menyiksa bagi Inggris sebelum mereka harus menghadapi panasnya.

“Saya juga ingin menyebutkan Mitchell Starc secara khusus,” kata Smith.

“Saya pikir dia bermain bowling sebaik saya telah melihatnya bermain bowling untuk waktu yang lama. Garis dan panjangnya luar biasa dan dia memimpin serangan ini dengan sangat baik.”

MANAJEMEN PRIA

Salah satu aspek permainan yang paling membingungkan pada hari Senin adalah dibutuhkan 55 over sebelum Australia menyerah dan melemparkan bola ke Cameron Green.

Spekulasi berkembang bahwa Green, seperti Josh Hazlewood di Gabba, telah melukai dirinya sendiri dan dijauhkan dari lipatan.

Cameron Green dikelola pada hari kelima. Foto: Getty ImagesSumber: Getty Images

Green telah terbukti menjadi spesialis dalam memecah kemitraan dan mengambil gawang kunci seri ini telah membuat peningkatan yang nyata pada bowlingnya sejak musim panas lalu.

Pemain berusia 22 tahun itu bersalah karena melakukan bowling terlalu pendek saat melawan India, tetapi telah melakukan pukulan dan membuat para pemukul Inggris terkesima – terutama Joe Root – dengan pantulan ekstra yang dia dapatkan dari tinggi badannya.

Ketika Australia berjuang untuk mengakhiri kemitraan panjang Chris Woakes dan Jos Buttler, Green tertahan sampai tim akhirnya putus asa di akhir sesi kedua.

Steve Smith mengungkapkan setelah bermain bahwa Australia masih mengelola beban kerja anak muda itu, yang telah terhambat oleh cedera punggung yang panjang saat remaja.

“Orang-orang di dalam sebenarnya mengatakan mereka tidak ingin dia bermain bowling sama sekali hari ini,” kata Smith. “Saya agak berusaha mengelola beban kerjanya sebanyak mungkin.

“Kita harus ingat, dia masih anak-anak, dia terpesona dua hari terakhir, ini adalah seri yang panjang dan ini adalah pertandingan yang cukup dekat, Boxing Day, tidak lama lagi.

“Saya menahannya sebanyak yang saya bisa tetapi saya ingin sedikit mengobrol dengannya, saya pikir dia mungkin bisa mendapatkan terobosan untuk kami ketika mereka memiliki kemitraan itu, jadi, idealnya dia tidak akan melakukannya. terpesona hari ini, tapi kami telah melihat betapa bagusnya dia.”

NAIK SEPEDA UNTUK SKIPPER SMITH

Seperti yang dijelaskan Adam Gilchrist, itu tampak seperti mengendarai sepeda untuk Steve Smith.

Pemukul yang produktif kembali ke peran yang dia pegang sebelum momen itu di tahun 2018.

Smith pergi dan naik meskipun dan tentu saja, setelah bertahun-tahun masalah berlama-lama dan menggelegak di bawah permukaan, semua orang dapat melanjutkan.

“Saya bersenang-senang minggu ini,” kata Smith. “Saya memang menikmatinya.

“Saya pikir para pemain bermain sangat baik. Saya pikir kami mampu mengontrol permainan setelah hari pertama; Kemitraan Davey dan Marnus mengaturnya dan kami dapat mendeklarasikan kapan kami ingin mendeklarasikan dan mangkuk di mana kami ingin mangkuk. Saya pikir itu adalah pertunjukan yang sangat bagus.”

Taruhan kapten Smith terbayar | 00:37

Smith, tidak mengejutkan, kembali ke rasa bentuk dengan inning pertama 93.

Tapi itu kapten dan bowling berubah yang terbukti berhasil di babak final.

Tersangka yang biasa membuat sebagian besar over, tetapi Smith cukup cerdik untuk memberi dirinya sendiri, Labuschagne dan Travis Head satu atau dua over. Itu mungkin tidak berhasil, tetapi itu memberi oposisi sesuatu untuk dipikirkan.

Ini adalah gerakan yang cerdik, yang dilakukan dengan hati-hati oleh para kapten di masa lalu sejak Steve Waugh.

Smith juga menentang apa yang diinginkan manajemen Cricket Australia, yaitu menjaga Cameron Green tetap terbungkus kapas.

Tapi kesempatan itu meminta Green untuk mengirim satu atau dua lebih dan pemain serba muda itu hampir menerobos.

Smith akan menyerahkan jabatan kapten jika Cummins kembali seperti yang diharapkan.

Mengingat bagaimana duo ini telah beroperasi di masa lalu, kembalinya Smith yang aneh, tiba-tiba, dan singkat, ke kapten hanya bisa bermanfaat.

Posted By : result hk 2021