Ashes 2021, Cricket Australia vs Inggris, Boxing Day Test, pratinjau, tim, seleksi, pratinjau, statistik, Joe Root, Mitchell Starc
Cricket

Ashes 2021, Cricket Australia vs Inggris, Boxing Day Test, pratinjau, tim, seleksi, pratinjau, statistik, Joe Root, Mitchell Starc

Australia sekarang hanya tinggal satu kemenangan Uji lagi untuk menyelesaikan kemenangan seri Ashes dua set langsung atas Inggris menyusul kemenangan gemilang di Adelaide Oval.

Menyusul kekalahan besar lainnya, ada pertanyaan tentang kesatuan dalam skuad Inggris, yang dijelaskan oleh mantan pembuka Tes Ed Cowan sebagai “skuat tur terburuk ke Australia dalam 20 tahun terakhir”.

Sementara itu, kekhawatiran atas Mitchell Starc telah membuat pintu terbuka untuk debut Tes Australia lainnya yang akan dibagikan seri ini.

Semua ini dan lebih banyak lagi di Ashes Burning Questions menjelang Tes Boxing Day.

KODE. Pelajari lebih dalam tentang kisah olahraga secara lokal dan global. Lihat buku wajib minggu ini tentang CODE dan mulai uji coba GRATIS 1 bulan Anda.

PODCAST BARU – Michael Vaughan: “Sudah waktunya untuk menjadi jahat”

BERLANGGANAN DI ITUNES ATAU SPOTIFY

APAKAH SEMUA BAIK DI KAMP INGGRIS?

Kapten Inggris Joe Root dan Stuart Broad tampaknya berada di halaman yang berbeda.
Kapten Inggris Joe Root dan Stuart Broad tampaknya berada di halaman yang berbeda.Sumber: AFP

Kekhawatiran atas kerusuhan di dalam ruang ganti Inggris tumbuh dengan sejumlah tokoh senior yang tampaknya tidak pada halaman yang sama setelah kekalahan Tes kedua berturut-turut.

Kapten Joe Root membidik para pemain bowlingnya setelah kekalahan 275 kali di Adelaide Oval, dengan mengatakan bahwa mereka bersalah karena bowling terlalu pendek secara konsisten — dan “frustrasi” yang tidak mereka pelajari dari tur 2017-18.

Salah satu pemain bowling kuncinya di Adelaide adalah veteran Stuart Broad, yang sebelumnya di Test menyangkal bahwa grup bowling harus bowling lebih penuh.

Menulis di kolomnya untuk Surat pada hari Minggu, ia membela bowling timnya pada hari pembukaan ketika Australia hanya kehilangan dua wicket, tetapi juga hanya membuat 221 saat selamat dari sejumlah panggilan dekat.

“Saya pikir kami memegang permainan dengan baik pada hari pembukaan yang mengembalikan sedikit kartu skor yang aneh: Australia adalah 221 untuk dua di akhir permainan dan Anda akan mengharapkan itu menjadi sesuatu yang lebih dekat ke 321 ketika kehilangan begitu sedikit gawang,” Broad menulis.

Vaughan mengecam pilihan Inggris | 02:01

“Tapi mereka tidak mengatur waktu bola dengan baik, lapangan tidak mengizinkan mereka, dan meskipun ada argumen bahwa kami bisa melempar lebih penuh, karena bola tidak terlalu banyak, tingkat ekonomi kami akan naik ke atas. .

“Tanpa gerakan, lebih penuh berarti Anda sedang bermain bowling setengah voli asli dan itu bukan tempat yang bagus untuk menjadi.”

Namun, setelah pertandingan, Root mengambil sikap yang berbeda dengan Broad, mengatakan bahwa pukulan cepatnya harus lebih kuat agar Inggris memiliki peluang.

“Dengan bola di tangan, kami tidak melakukan bowling dengan panjang yang tepat,” katanya. “Kami perlu mangkuk lebih penuh. Segera setelah kami melakukannya di babak kedua, kami menciptakan peluang.

“Itu membuat frustrasi. Kami melakukannya empat tahun lalu dan tidak belajar darinya. Kami harus menjadi lebih baik.

“Kami berbicara tentang berapa lama waktu untuk bowling. Kami melihat data, apa yang akan menghantam tunggul di setiap permukaan.

“Itu dikomunikasikan dengan baik. Tapi itu tidak selalu sesederhana itu dan orang-orang terjebak dalam emosi permainan.”

Broad dan Root bukan satu-satunya yang tampaknya tidak sepaham di Adelaide.

BACA SELENGKAPNYA

PUTUSAN VAUGHAN: ‘Bagus’ Inggris harus ‘menjadi jahat’; Kemarahan Root ‘terlambat tiga tahun’

ANALISIS: Bagaimana Great English Trainwreck musim panas ini menutupi kebenaran Australia yang lebih besar

UK VIEW: Pisau untuk Pom ‘mengerikan’ saat duo menghadapi pemecatan karena ‘tanah longsor’ Abu yang jelek

POIN BICARA: Permainan menyalahkan aneh Root; mengapa Smith menentang saran untuk melepaskan senjata

Pelatih kepala Inggris Chris Silverwood mendukung pilihannya.Sumber: Getty Images

Setelah hari keempat dari Tes kedua, asisten Inggris Jon Lewis mengakui bahwa, di belakang, pilihan tim seharusnya berbeda setelah meninggalkan pemintal spesialis.

“Gawang jelas berubah,” kata Lewis setelah bermain hari Minggu. “Dan kami merasa bola akan bergerak di bawah lampu sedikit lebih banyak daripada yang dimilikinya.

“Kalau dipikir-pikir, Anda mungkin mengatakan kita seharusnya memilih sisi yang berbeda.”

Tapi pelatih dan pemilih tunggal Chris Silverwood tidak setuju setelah Tes, mengatakan kepada BBC bahwa dia tidak hanya akan memilih tim yang sama di Adelaide, tetapi juga di Gabba.

Ditanya apakah akan memilih tim yang sama lagi, dia berkata: “Sejujurnya, saya akan melakukannya.”

Dia kemudian menambahkan: “Saya senang dengan keahlian yang kami miliki dalam Tes bola merah muda, jadi saya akan memilih tim yang sama lagi.”

Tidak jelas apakah ada keresahan sejati di dalam ruang ganti Inggris, tetapi memiliki empat figur senior di tim yang jelas-jelas tidak berada di halaman yang sama adalah tampilan yang buruk.

Scott Boland ditambahkan ke skuad Australia | 03:21

APAKAH TERLALU AWAL UNTUK MERAYAKAN UNTUK AUSSI?

Sejarah menunjukkan tidak, tetapi hal-hal aneh telah terjadi.

Hanya satu tim dalam sejarah Ashes yang bangkit dari ketertinggalan 2-0 untuk memenangkan seri Tes.

Itu adalah tim Australia 1936-37 Sir Donald Bradman.

Tetapi sementara semuanya benar-benar ada di pihak Australia dan Inggris terlihat sebagai tim yang baik dan benar-benar sudah dikalahkan, itu belum berakhir sampai semuanya berakhir.

Australia akan melakukannya dengan baik untuk menjaga kaki tetap rendah dan menyelesaikan pekerjaan sesegera mungkin.

Musim panas lalu menunjukkan apa yang bisa terjadi ketika Anda tidak menyelesaikan pekerjaan pada kesempatan pertama yang memungkinkan.

Australia gagal melakukan itu musim panas lalu ketika secara luas diperkirakan akan melewati India menyusul kemenangan gemilang di Adelaide.

India digulung untuk 36 di inning kedua, Australia dimenangkan oleh delapan wickets, sementara cedera dipasang untuk turis dan Virat Kohli naik pesawat pulang untuk kelahiran anaknya.

Australia kemudian, entah bagaimana, gagal memenangkan salah satu dari tiga Tes musim panas yang tersisa dan India memenangkan trofi Border-Gavaskar untuk kedua kalinya berturut-turut.

Inggris memenangkan Ashes 2021-22 akan menjadi kejutan yang lebih besar, tetapi peluang terbaik bagi Australia untuk menutup seri sekarang adalah ketika jurang pemisah antara kedua belah pihak sangat besar.

Tangkap setiap momen The Ashes secara langsung dan bebas iklan selama bermain di Kayo. Baru mengenal Kayo? Coba gratis 14 hari sekarang.

APAKAH WAKTUNYA UNTUK BERIstirahat MITCHELL STARC?

Mitchell Starc terlihat mencengkeram punggungnya di Adelaide.Sumber: Getty Images

Ini bisa dibilang performa Tes terbaik dari Starc dalam dua tahun, jadi itu akan menjadi waktu yang buruk, meskipun quick terlihat mencengkeram punggungnya sepanjang paruh kedua Tes.

Cedera Hazlewood dan absennya Pat Cummins di Adelaide membuat Starc dan Nathan Lyon menjadi satu-satunya bowler yang memainkan kedua Test sejauh ini untuk Australia.

Starc telah lama terbukti sebagai pemain cepat paling andal di Australia dalam hal kebugaran.

Starc belum memainkan kelima seri Tests of an Ashes sejak seri 2015, meskipun statistik bisa menipu.

Itu tidak memperhitungkan fakta bahwa Starc memainkan keenam Tes pada musim panas 2018-19 melawan India dan Sri Lanka, dan kelimanya pada tahun berikutnya melawan Pakistan dan Selandia Baru.

Namun, tidak jelas apakah Starc telah mengubah sesuatu di punggungnya yang terasa tidak nyaman pada hari keempat dan kelima.

Dia masih terpesona, tetapi terlihat meraba-raba punggungnya pada beberapa kesempatan.

Bekerja untuknya adalah bahwa ada hampir satu minggu penuh antara Adelaide dan Boxing Day Tests, sementara mungkin ada keinginan untuk mendorongnya melalui satu pertandingan lagi dalam upaya untuk menyelesaikan pekerjaan dengan straight set.

Starc memiliki nomor pembuka Rory Burns dan wicket awal melawan Inggris – di mana pemain sayap kiri adalah spesialis – menjadi kuncinya.

Yang mengatakan, Cummins diatur untuk kembali dalam dorongan besar bagi tuan rumah sementara Jhye Richardson dan Michael Neser telah terbukti menjadi pilihan cadangan yang dapat diandalkan jika penyeleksi menganggap Starc membutuhkan istirahat, atau jika dia cedera.

SIAPA YANG MENGGANTI HAZLEWOOD KALI INI?

Scott Boland bisa melompati Michael Neser dalam antrian untuk Boxing Day.Sumber: Getty Images

Scott Boland ditambahkan ke skuad Australia untuk Tes Boxing Day, menunjukkan bahwa Hazlewood masih jauh dari pasti untuk kembali ke Melbourne menyusul ketegangan sampingan, sementara Starc mungkin juga diragukan.

Jika Hazlewood tidak bermain, Richardson, Michael Neser, dan Boland akan menggantikannya, sementara dua dari tiga pemain akan bermain jika Starc absen.

Richardson kemungkinan besar adalah yang teratas dari antrian pemilihan itu setelah tampil mengesankan saat kembali ke tim Uji dengan jarak lima gawang di babak kedua.

Prospek jangka panjangnya juga merupakan yang terbesar di usianya yang baru 25 tahun. Baru minggu ini dia disebut oleh Michael Vaughan sebagai pemain yang akan sukses besar di Inggris.

Jika ada lowongan kedua, Boland yang berusia 32 tahun adalah perokok yang memiliki keuntungan sebagai orang Victoria yang telah lama menyebut rumah MCG.

Boland memiliki 272 wicket kelas satu di 26,03 — jarak yang luar biasa ketika Anda memperhitungkan banyak dari mereka yang datang di MCG di era wicket membosankan dan tidak banyak ditawarkan kepada bowler.

Boland telah menjadi salah satu bowler terbaik Sheffield Shield selama bertahun-tahun, dan musim ini saja memiliki 15 gawang dengan rata-rata menakjubkan hanya 10,80.

Rekan veteran Neser di sisi lain, tampil mengagumkan di Adelaide, tetapi tidak cukup untuk menuntut pemilihan ulang.

Ada juga perasaan bahwa dia lebih cocok ketika ada gerakan ekstra yang ditawarkan, yang secara tradisional tidak terjadi di Melbourne di mana bola berat Boland dan bowling stump-to-stump membuatnya menjadi prospek yang menarik.

Dengan demikian, pintunya sedikit terbuka untuk tas hijau segar ketiga yang akan dibagikan seri ini, meskipun Neser akan merasa benar untuk melakukannya.

APAKAH AUSTRALIA MAMPU MEMILIH MARCUS HARRIS LAGI?

Pemukul Australia Marcus Harris di Adelaide.Sumber: AFP

Mengingat Australia unggul 2-0 dalam seri ini, dan tiga dari empat besar berlari, ya.

Harris secara luas diharapkan untuk dipilih di MCG dan, mengingat bagaimana seri ini berlangsung, dia bahkan mungkin mendapatkan Tes keempat dan kelima jika dia masih tidak berhasil.

29 tahun telah menerima dukungan dari Victoria rekan setimnya Aaron Finch, yang percaya Harris menunjukkan tanda-tanda perbaikan di Adelaide.

“Saya pikir cara dia memukul di awal babaknya, gerak kakinya sangat tajam dan dia terlihat memiliki niat yang baik,” kata Finch.

“Melawan bola merah muda … semakin meningkat seiring berjalannya pertandingan. Itu adalah kondisi yang sulit melawan serangan bowling kelas dunia. Dia pemain yang sangat, sangat bagus dan telah membuktikannya dalam jangka waktu yang lama.

“Jumlah skor besar yang dia dapatkan dalam beberapa waktu terakhir, saya pikir itu sudah dekat.”

Meskipun demikian, kriket adalah permainan angka – dan Harris membuat bacaan yang buruk.

Skornya seri ini adalah 3, 9*, 3 dan 23, sedangkan rata-rata sepanjang masa melawan Inggris dari 10 babak adalah 10,66.

Sebanyak 389 pemain dalam sejarah The Ashes telah memukul setidaknya 10 kali untuk kedua negara, dan peringkat rata-rata Harris dalam dasi dengan Josh Hazlewood untuk 342.

Harris bukan pemain senior dan akan diberikan waktu ekstra untuk berkembang dalam peran, seperti yang ditunjukkan sebelum seri oleh ketua pemilih George Bailey.

Tetapi pada usia 29 tahun, dia juga bukan pemula.

Kegagalan lagi di MCG — kandangnya bagi Victoria di Sheffield Shield — dan menjadi sangat sulit untuk menjamin pemilihannya kembali.

Harris datang dengan baik adalah skenario ideal untuk penyeleksi yang putus asa untuk solusi pembuka jangka panjang, oleh karena itu keraguan untuk memanggil kembali Usman Khawaja yang berusia 35 tahun.

Tetapi jika Harris melakukan Tes lain tanpa skor catatan, menjadi sulit untuk melihat bagaimana Khawaja yang dalam bentuk dapat ditahan lebih lama.

Posted By : result hk 2021