Analisis F1 2022 Grand Prix Australia, hasil, Ferrari, Charles Leclerc, Red Bull Racing, Max Verstappen, Albert Park, Melbourne
Motorsport

Analisis F1 2022 Grand Prix Australia, hasil, Ferrari, Charles Leclerc, Red Bull Racing, Max Verstappen, Albert Park, Melbourne

Charles Leclerc berada dalam balapan pertama di Grand Prix Australia, mobil Ferrari-nya menderu di bawah sinar matahari Melbourne yang hangat dalam perjalanan menuju kemenangan yang meyakinkan.

Max Verstappen mencoba, tetapi mesin Red Bull Racing-nya tidak sesuai dengan kecepatannya, dan setelah kehabisan opsi strategis setelah setengah jarak, mobilnya menyerah dan mundur sebelum akhir balapan.

Saksikan setiap latihan, kualifikasi, dan balapan FIA Formula One World Championship™ 2022 secara langsung di Kayo. Baru mengenal Kayo? Coba 14 hari gratis sekarang >

Tapi ini adalah Ferrari, selama bertahun-tahun sekarang menjadi bahan tertawaan F1. Bagaimana bisa mendominasi Grand Prix Australia begitu komprehensif?

APA YANG MEMBUAT SF-75 SANGAT BAIK?

Kami memiliki ukuran sampel hanya tiga balapan, tetapi tren yang jelas muncul untuk mobil Ferrari 2022: tidak rewel tentang tempat balapan atau tentang kondisi lintasan.

Ini adalah tren yang kami lihat mulai dalam pengujian pramusim sebenarnya. Langsung keluar dari garasi, SF-75 cepat, dan Charles Leclerc khususnya mampu mendorongnya hingga batasnya di sekitar Barcelona di awal program.

Di Bahrain hampir tidak membutuhkan bujukan untuk merebut pole, setelah itu Leclerc mampu menjaga jarak Verstappen dengan relatif nyaman. Hanya putaran hidup Sergio Perez menghentikan Leclerc dari mengambil pole di Arab Saudi, di mana hanya liku-liku dari mobil keselamatan virtual terlambat membawa Verstappen ke pertarungan kemenangan.

Di Australia, tipe sirkuit ketiga yang berbeda secara dramatis sejauh ini dan tantangan baru untuk lapangan setelah reprofiling, itu kuat dari awal dan berakhir di kelas satu pada hari Minggu.

Bukannya mobil itu jauh lebih cepat daripada mesin RBR — sebenarnya masih bisa diperdebatkan apakah yang satu lebih cepat dari yang lain saat ini. Hanya saja itu selalu dimulai dengan kaki depan, yang memberikan tiga jam latihan yang jelas untuk disesuaikan dengan tuntutan sirkuit tertentu dan mengendalikan balapan.

‘Semuanya sial sendiri!’ | 00:56

Para insinyur juga berhak mendapatkan pujian di sini karena memprediksi evolusi trek secara akurat dan menyiapkannya dengan benar. Permukaan baru mencengkeram secara progresif dan cepat sepanjang akhir pekan dan mengubah apa yang tampaknya menjadi sirkuit terbatas belakang menjadi sirkuit terbatas depan, tetapi pada saat karet berada di jalan, Ferrari sudah siap untuk itu, dan dominasinya terus berlanjut. Minggu adalah hadiahnya.

“Tidak ada alasan bagi kami untuk mundur, karena kami telah melakukan pekerjaan yang hebat,” kata Leclerc.

“Sejak dua tahun terakhir saya benar-benar melihat lompatan dalam cara kami menganalisis setiap akhir pekan dalam cara kami mengidentifikasi juga kelemahan kami dan seberapa cepat kami bereaksi untuk mencoba dan menjadi lebih baik di tempat-tempat di mana kami berjuang.”

Bahkan lumba-lumba mobil, di antara yang paling parah di lapangan, tidak cukup untuk mengganggu apa yang jelas merupakan platform dasar yang sangat stabil.

“Kelihatannya sangat buruk di papan,” kata Leclerc. “Tentu saja saya merasakannya, tetapi itu tidak terlalu mengganggu saya dalam hal kinerja.

“Hari ini tidak ada masalah… Saya tidak bisa melaju lebih cepat jika tidak memantul.”

Kesimpulannya adalah bahwa ini adalah kinerja yang lengkap dari tim dan pembalap, bukan hanya satu yang beruntung.

‘Salah satu akhir pekan terburuk’ | 00:42

LANGKAH EKUALISASI BARU F1 DI KERJA

Tapi bagaimana Ferrari, sebuah tim yang telah menjadi bahan lelucon F1 selama bertahun-tahun karena pengembangannya yang menyimpang dan strategi yang serampangan, datang ke medan perang dengan mobil yang begitu baik?

Mundur ke tahun 2020, titik nadir modern Ferrari.

Tahun lalu F1 memperkenalkan langkah-langkah pemerataan untuk membatasi waktu terowongan angin untuk tim berdasarkan posisi mereka di klasemen konstruktor dalam enam bulan sebelumnya, mirip dengan urutan terbalik untuk draft picks di AFL. Misalnya, pada awal 2021, ketika mobil 2022 mulai terbentuk, Ferrari memiliki jam pengembangan 13,8 persen lebih banyak daripada Mercedes, setelah finis di urutan keenam dalam klasemen tahun sebelumnya dari yang pertama di Mercedes.

Pada pertengahan tahun, setelah meningkat ke posisi keempat, keuntungan dari Juli hingga Desember dipotong menjadi 8,3 persen.

Sainz keluar untuk mengakhiri akhir pekan horor | 00:54

Yang lebih menarik lagi adalah bahwa tahun ini, dengan skala geser yang lebih besar dari musim lalu, Ferrari akan memiliki 14,28 persen waktu pengembangan ekstra dari Mercedes dan 7,14 persen lebih banyak waktu dibandingkan dengan Red Bull Racing hingga akhir Juni, ketika pesanan akan dimulai. reset lagi berdasarkan klasemen gelar saat ini.

Sistem handicap telah mulai berlaku bersamaan dengan perubahan aturan terbesar dalam sejarah olahraga, dan Ferrari telah memanfaatkannya sebaik-baiknya — dan mungkin masih akan sampai itu dikendalikan dalam beberapa bulan, dengan asumsi mempertahankan keunggulan kejuaraan.

Lalu ada cara Ferrari mendekati pengujian pramusim, dengan fokus hanya pada paket spesifikasi peluncurannya untuk memastikannya memahami cara kerjanya sedalam mungkin. Bandingkan dengan Red Bull Racing, misalnya, yang membawa pembaruan besar ke hari terakhir pengujian dan masih menemukan titik manis. Di era regulasi baru seperti ini, ilmu sangat berharga.

Orang mungkin juga melihat Mercedes, dengan paket aerodinamis yang mungkin paling ambisius di lapangan, dan bertanya-tanya apakah itu akan lebih fungsional di awal musim seandainya mampu melakukan lebih banyak terowongan angin dan evaluasi komputer. Kami mungkin merenungkan di akhir musim bahwa tim hanya menggigit lebih dari yang bisa dikunyah dalam situasi tersebut.

Danny Ric dikerumuni oleh penggemar di Melbourne! | 00:37

RED BULL RACING RB18: SULIT DAN TIDAK DAPAT DIANDALKAN

Terakhir, ada juga sisi sebaliknya dari dominasi Ferrari: ketidakmampuan Red Bull Racing untuk melakukan set-up di Melbourne.

Tim memulai dengan langkah mundur pada hari Jumat tetapi pada Jumat malam yakin telah membuat langkah ke arah yang benar untuk hari Sabtu — kecuali ketika memasuki trek pada hari Sabtu untuk latihan ketiga, tim menemukan dirinya lebih jauh dari kecepatan.

Asal usul perjuangannya ada dua: mobil yang tampaknya memiliki jendela operasi yang lebih sempit dan tim yang salah memprediksi tantangan set-up untuk hari Sabtu dan Minggu.

Tempat bahagia default mobil, dengan downforce yang lebih sedikit, membuat gandar belakang terkena butiran pada hari Jumat di Melbourne, yang menurut tim akan menjadi masalah yang meluas ke balapan dan disiapkan. Sebagai gantinya, dengan trek yang semakin dalam, ban depan, khususnya kiri depan, yang mengalami graining pada saat kualifikasi dan balapan bergulir, dan RBR, setelah bersiap untuk mengatasi masalah yang berlawanan, mendapati dirinya terkena dampak yang lebih buruk daripada kebanyakan.

Sainz memprediksi Ferrari akan melonjak pada 2022 | 05:03

“Mereka berada di level lain,” kata Sergio Perez tentang Ferrari. “Saya pikir kami juga sedikit terlalu buruk dengan keseimbangan kami.

“Kami mengambil sedikit arah yang salah dengan mobil, jadi saya pikir ada analisis yang baik untuk dilakukan.

“Kami menjalankan kedua mobil sedikit berbeda, jadi saya pikir ada analisis yang baik untuk dilakukan.

“Saya yakin kami akan belajar banyak dari akhir pekan ini karena kami tampaknya sedikit lebih keras pada ban daripada Ferrari.”

Kesimpulan dari Melbourne? Red Bull Racing tidak secepat yang terlihat, tetapi Ferrari adalah pemain yang solid seperti yang ditunjukkan.

Lempar dalam masalah tidak dapat diandalkan dan jelas Ferrari telah unggul di awal musim.

Posted By : nomor hk hari ini